Menyambut Bulan Ramadhan

Salah Kaprah Menyambut Bulan Romadhan

Tema ini sengaja kami bahas, dengan harapan bisa lebih memurnikan niat dan aktivitas selama bulan romadhan tahun ini. Penulis menyadari bahwa sebenarnya kita sudah mengerti dan mengamalkan ibadah romadhan ini selama bartahun-tahun, namun ada baiknya kita review sejenak hal-hal yang tidak relevan dengan ibadah romadhon. Ibarat mau makan, mari kita singkirkan dulu hal-hal yang tidak layak untuk dimakan misalnya kemasan plastik, bungkus dan lain-lain, agar kita benar-benar dapat merasakan nikmatnya ibadah romadhan. Berikut beberapa kekeliruan yang sering kita jumpai atau dilakukan terkait dengan ibadah romadhan.

1. Istilah Bulan Suci Romadhan
Kita sering mendengar istilah Bulan Suci Romadhan. Istilah ‘bulan suci’ memang ada dalam Al-Quran surat At-Taubah 5, “Apabila sudah habis bulan-bulan Haram itu…”. Yang dimaksud dengan bulan suci atau bulan haram dalam ayat ini ialah bulan Dzulqoidah, Dzulhijjah, Muharram, dan Rajab. Bulan romadhan bukanlah bulan suci seperti disebut dalam ayat tersebut. Jadi istilah bulan suci romadhon sebenarnya kurang tepat digunakan.

Istilah yang cocok dan boleh dipadankan ialah bulan ibadah, bulan barkah dan bulan magfirah. Di antara ketiga istilah ini yang paling tepat digunakan ialah bulan ibadah, karena tidak ada status shaum yang menjadi rukun islam ketiga selain shaum di bulan romadhon. Untuk memastikan bahwa ibadah shaum yang rukun islam ketiga ini semata-mata hanya di bulan romadhan, secara syari’at diharamkan berpuasa pada tanggal 30 syaban dan 1 syawal.

Status ibadah romadhan bukanlah dihitung harian, melainkan penuh selama satu bulan siang dan malam. Di siang hari kita melakukan shiam dan di malam hari melakukan qiyam. Itulah yang dimaksud dengan siaamu romadhon dan qiyaamu romadhan. Jadi sepatutnya kita menggunakan waktu selama satu bulan romadhan itu dengan ibadah siang dan malam tidak sekedar puasa di siang hari saja.

2. Shalat 5 Waktu Berjamaah
Nabi Muhammad saw seumur hidupnya selalu melaksanakan shalat berjamaah lima waktu di mesjid kecuali kalau ada perjalanan ke luar Madinah. Maka di bulan Romadhon sudah seharusnya mesjid terisi penuh setiap waktu sholat, tidak hanya saat tarawih saja. Menjadi salah kaprah, kalau kita menganggap shalat tarawih lebih utama dibandingkan sholat isya berjamaah. Untuk itu marilah kita bulatkan niat dan tekad untuk selalu sholat berjamaah lima waktu di mesjid. Di manapun kita berada kalau sudah saatnya adzan, maka carilah mesjid untuk shalat berjamaah.

Rosul sangat menekankan shalat berjamaah ini, beliau bahkan mau membakar rumah yang penghuninya tidak shalat berjamaah. Begitupun saat seorang sahabat yang buta (Umi Maktub) minta dispensasi agar tidak shalat berjamaah, nabi tetap menyuruhnya untuk shalat berjamaah di mesjid.

Selain sholat berjamaah lima waktu, wujud nyata Qiyam ramadhan yang harus kita bangun dan dilakukan secara proaktif yaitu sebagai berikut Khatam al-Quran, Itikaf pada sepuluh hari terakhir serta Zakat dan sedekah.

3. Ngabuburit

Sudah menjadi tradisi di Indonesia, seseorang melaksanakan aktivitas ngabuburit untuk menunggu datangnya adzan maghrib dengan kegiatan yang kurang berpahala. Padahal yang paling utama untuk menunggu adzan adalah membaca al-Quran, Dzikir, dan ibadah lainnya di mesjid, sehingga bisa shalat maghrib berjamaah.

4. Berpuasa Tanpa Menutup Aurat
Khusus bagi kaum perempuan, dengan sadar kita selalu menutup aurat saat melaksanakan ibadah sholat, namun tidak sadar saat berpuasa tidak menutup aurat. Status ibadah shaum pada dasarnya sama dengan ibadah shalat, sehingga orang yang melakukan shaum wajib menutup aurat.

5. Undangan Buka Puasa di Rumah Pejabat (Hotel dan Restoran)
Undangan buka puasa di rumah pejabat atau hotel pada hakikatnya bertentangan dengan semangat ramadhan sebagai bulan ibadah dan bulan peduli faqir miskin. Saat buka bersama dilakukan di hotel, maka kemungkinan besar shalat maghribnya bukan di mesjid sehingga rumah Alloh menjadi sepi.

Berdasarkan hal ini, bukan berarti kita tidak boleh melaksanakan buka puasa, namun alangkah baiknya kalau kita melaksanakannya dengan tidak bertentangan dengan sunnah yaitu sebagai berikut:
• Ta’jil dilaksanakan di mesjid terdekat rumah pengundang
• Shalat maghrib dan isya dilaksanakan dengan berjamaah di mesjid terdekat
• Undangan mencakup golongan fakir dan miskin
• Makanan tidak mewah dan tidak berlebihan

6. Bedug, Petasan dan Ketupat
Bedug bukanlah berasal dari tradisi islam dan tidak ada hubungan syariah dengan ibadah islam, ia hanya tradisi semata. Sebenarnya bedug bermanfaat bagi umat islam yang hidup pada zaman belum ada jam dan pengeras suara. Kalau keberadaan bedug hanya sebagai hiasan mesjid maka boleh-boleh saja, namun kalau bedug dipercaya harus menjadi bagian dari kesempurnaan mesjid maka itu sudah termasuk perkara bid’ah.
Kalau melihat kuil-kuil yang ada di Thailand, maka akan kita jumpai bedug-bedug yang sama bentuknya dengan mesjid Indonesia. Jadi sebenarnya bedug di Indonesia sudah ada sejak jaman Budha sebelum islam datang.
Petasan berasal dari tradisi china dan tidak relevan dengan ibadah dan syariah islam. Namun petasan ada sifat yang bertentangan dengan islam yakni merusak, mengganggu orang lain, riya atau ujub, tabdzir (mubadzir), dan israf (berlebihan)

Posted on 28 Juni 2014, in KAJIAN, KULTUM, RAMADHAN and tagged , , , , , . Bookmark the permalink. Tinggalkan komentar.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Khutbah Jumat Pilihan

bersama membentengi akidah ummat

masjidalfajrblog

DEWAN KEMAKMURAN MASJID AL-FAJR BANDUNG

Khutbah Jumat Pilihan

bersama membentengi akidah ummat

masjidalfajrblog

DEWAN KEMAKMURAN MASJID AL-FAJR BANDUNG

ARA

Hidup adalah amanah dari Allah Swt.

WordPress.com Apps

Apps for any screen

syiah981

bersama masuk surga

KHUTBAH JUMAT PILIHAN

bersama membentengi akidah ummat

KHUTBAH JUMAT PILIHAN

bersama membentengi akidah ummat

SITUSARA situs ara

bersama membentengi akidah ummat

"masjid tanpa warna" MASJID AL-FAJR

Membentengi akidah sesuai Al-Quran dan Hadist

ARA-SILSILAH

This WordPress.com site is the cat’s pajamas

%d blogger menyukai ini: