ANTISIPASI NEGARA TERHADAP ANCAMAN SYI’AH BAGI KEAMANAN NASIONAL DAN NKRI 2

Isu Keamanan yang Berpotensi Terjadi Konflik Sosial 

Pemikiran keamanan nasional mengenai ketertiban yang dilakukan oleh aparat-aparat penegak hukum melalui senjata dan kekuasaan (keamanan nasional yang ditinjau dari segi fisik), telah meresap ke dalam hampir semua jiwa individu yang ada di dunia temasuk di Indonesia. Secara faktual, selain melalui kekuasaan ada satu lagi sisi pengamanan yang terlupakan bahkan sering tidak tersentuh oleh pengaturan, yaitu mengenai keamanan nasional ditinjau dari segi non-fisik. Keamanan nasional dapat terganggu jika terjadi krisis yang berpotensi konflik sosial yang meresahkan dan membahayakan kehidupan rakyat banyak.

Terjadinya konflik sosial antara umat muslim dengan penganut Syi’ah meniscayakan akan berpengaruh pada kondisi keamanan Nasional. Salah satu upaya untuk menyelesaian konflik yang dapat menganggu keamanan tersebut maka dibentuklah serangkaian peraturan perundang-undangan di bidang keamanan. Pengaturan mengenai sistem keamanan nasional yang dapat dipenuhi melalui alat-alat kekuasaan negara, sudah banyak ditemukan pengaturannya. Tetapi untuk sistem keamanan nasional yang harus dipenuhi dari segi pemenuhan kebutuhan nasional non-fisik (antara lain konlif Agama) belum ada pengaturan lebih lanjut hingga sekarang. Banyak pandangan yang menganggap bahwa pemenuhan untuk kebutuhan non-fisik semacam itu dapat dipenuhi melalui usaha sendiri. Tetapi sebenarnya campur tangan pemerintah untuk hal ini sangat diperlukan, karena jika tidak secepatnya diatur bisa mengakibatkan ketidakstabilan keamanan nasional. Keamanan nasional dari segi fisik, lebih  kepada pengamanan secara konvensional dan dilakukan oleh aparat pemerintahan terutama instansi kepolisian.

Jadi, Konsep Keamanan Nasional terbagi dua, pertama keamanan nasional yang ditinjau dari segi fisik yaitu dimana kekuasaan seringkali dipergunakan tanpa batas, kedua ditinjau dari segi non-fisik, konsep Keamanan Nasional dilihat dari segi tidak terpenuhinya kebutuhan masyarakat yakni soal ancaman perusakan aqidah,  sesungguhnya dipandang secara umum adalah konsep dari Ketahanan Nasional.

Dalam konstitusi Indonesia telah dengan jelas menerangkan bahwa ketertiban dan perlindungan kepada segenap warga negara perlu diwujudkan, oleh karena itu keamanan nasional merupakan sesuatu hal yang sangat perlu diwujudkan dan tidak boleh dikesampingkan berdasarkan kepentingan pribadi. Keamanan nasional itu sendiri merupakan suatu kebutuhan nasional yang tidak dapat dipisahkan pada fungsi pemerintahan/eksekutif saja walaupun pada dasarnya hal ini merupakan tanggung jawab negara.

Di samping itu keamanan nasional juga merupakan tanggung jawab seluruh warga negara Indonesia karena mengingat wilayah Indonesia yang sangat luas dan banyaknya permasalahan yang dapat memicu hal-hal yang mengancam keamanan nasional  berkenaan dengan perlidungan hukum bagi penganut Agama yang sah diakui Negara. Sedangkan Syi’ah justru telah menggerogoti kemurnian ajaran Islam mainstream dengan ajaran yang sesat dan menyesatkan. Dalam kategori kemananan nasional keberadaan dan ajara Syi’ah ini dapat dijadikan sebagai tindakan subversif. Untuk itu pengaturan keamanan nasional harus mengandung kepentingan masyarakat atau publik bukannya kepentingan perorangan ataupun kelompok tertentu.

Di dalam beberapa undang-undang yang berlaku di Indonesia dirumuskan baik secara implisit maupun secara eksplisit akan adanya pengaturan atau koordinasi antar instansi untuk menjaga keamanan nasional. Apabila dilihat dari rumusan-rumusan pasal dalam perundang-undangan tersebut, masalah keamanan nasional bukan merupakan permsalahan yang baru, namun di dalam ketentuan-ketentuan dan perundang-undangan yang ada, tidak mengatur bagaimana prosedur dan tata cara pengaturan keamanan nasional dari segi ancaman pada aqidah umat Islam.

Bagaimanakah hukum berperan dan berfungsi memperkokoh NKRI?  Jika negara kebangsaan Indonesia terbentuk oleh kesamaan sejarah masa lalu, maka ke depan perlu dimantapkan oleh kesamaan cita-cita, pandangan, harapan, dan tujuan tentang masa depannya. Arah dan Strategi pembangunan nasional bidang keagaman yaitu adanya visi, misi kemudian arah, yaitu arah yang memperkokoh NKRI serta bagaimana hukum kita bisa meneguhkan keberlangsungan Negara Republik Indonesia. Yang menjadi permasalahan agak sensitif adalah seberapa kuatkah keinginan kita untuk secara terbuka membicarakan masalah menjaga keutuhan NKRI melalui studi strategi politik hukum dilihat dari segi hukum formil dan materil, konsepsional dan opersaional, teori dan praktek, prinsip dan teknis, das wollen, das sollen, dan das sein sebagai harapan dan kenyataan, yang terkait dengan isu  keberadaan dan gerakan Syia’ah di Indonesia yang masih mengandung tanda tanya dan mengundang pertanyaan.

Bagaimakah hukum berperan secara efektif dalam mewujudkan kehidupan berbangsa, bernegara, dan bermasyarakat yang berlandaskan kepada Bhineka Tunggal Ika? Keseluruhan nilai dalam sistem nilai Pancasila telah dipersatukan oleh asas “Kesatuan dalam Perbedaan dan Perbedaan dalam Kesatuan” yang menjiwai struktur dasar keberadaan manusia dalam kebersamaan sebagai bangsa, yang tercermin dalam ungkapan “Bhineka Tunggal Ika”. Jadi Bhineka Tunggal Ika mengungkapkan titik tolak cara pandang bangsa Indonesia tentang tempat manusia individual di dalam masyarakat dan alam semesta. Dalam ungkapan tersebut terkandung pengakuan serta penghormatan terhadap martabat manusia dan individual, kekhasan kelompok-kelompok etnis kedaerahan yang ada, dan keyakinan keagamaan dalam kesatuan berbangsa dan bernegara.

Bahwa Bhineka Tunggal Ika tentu saja harus dihormati dan dijalankan sepanjang tidak ada kelompok tertentu yang ada di masyarakat yang menghina, menghujat, dan merusak aqidah Islam. Tentunya bagi Negara ketika hendak dengan tegas menegakkan Pancasila, Negara Hukum yang berkeadilan, Bhineka Tunggal Ika, serta NKRI dengan cara menindak dengan tegas hingga keakar-akarnya keberadaan dan gerakan Syi’ah di Tanah Air tentunya tidak merupakan pelanggaran Hak Asasi Manusia, bahkan harus diapresiasi sebagai tindakan Negara yang konsekuen dan konsisten dalam menjalankan Pancasila, menghormati Bhineka Tunggal Ika dan menjaga keutuhah NKRI.

Karenanya demi keselamatan Indonesia maka ANNAS mendesak agar pertama, stop atau hentikan kerjasama Indonesia-Iran di bidang pendidikan, kebudayaan, dan agama. Kedua, tutup Atase Kebudayaan Kedutaan Besar Iran di Jakarta. Ini adalah langkah strategis membangun martabat dan memperkuat ketahanan bangsa dari ancaman dan ekspansi ideologi transnasional, Syi’ah Iran. Sejalan dengan seruan MUI kepada Pemerintah RI yaitu: “… agar membatasi kerjasama bilateral hanya dalam bidang politik dan ekonomi-perdagangan, dan tidak merambah bidang pendidikan, kebudayaan dan keagamaan”.

Fakta di Negara-negara Muslim seperti Maroko dan Sudan sudah memutuskan hubungan diplomatiknya dengan Iran karena propaganda Syiahisasi untuk mewujudkan ‘Negara dalam Negara’. Demikian pula di Aljazair, Yordania, Mesir, Saudi Arabia, Kuwait, Brunei, Malaysia, telah melakukan berbagai upaya antispiatif terhadap mobilisasi gerakan Syiah Rafidhah yang sangat membahyakan keselamatan Negara mereka. Untuk itu MUI Pusat pada tahun 1984 telah menerbitkan Fatwa Kewaspadaan terhadap Syiah. Hal ini menunjukkan agar kita harus benar-benar waspada, proaktif, dan responsif untuk melakukan berbagai upaya dan langkah yang strategis dan konkret, sehingga tidak terjadi pembiaran, pengabaian dan melalaikan kewajiban dan tanggung jawab kita dalam menjaga ancaman bahaya Syi’ah di Tanah Air tercinta.

Wallohu’alam bishowab

Dikutip dari             : –

Penulis                   : Prof. Dr. Asep Warlan, SH.MH., Anggota Dewan Pakar ANNAS

Posted on 17 Juli 2016, in KAJIAN, KHUTBAH JUMAT and tagged , , , , . Bookmark the permalink. 1 Komentar.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Khutbah Jumat Pilihan

bersama membentengi akidah ummat

masjidalfajrblog

DEWAN KEMAKMURAN MASJID AL-FAJR BANDUNG

Khutbah Jumat Pilihan

bersama membentengi akidah ummat

masjidalfajrblog

DEWAN KEMAKMURAN MASJID AL-FAJR BANDUNG

ARA

Hidup adalah amanah dari Allah Swt.

WordPress.com Apps

Apps for any screen

syiah981

bersama masuk surga

KHUTBAH JUMAT PILIHAN

bersama membentengi akidah ummat

KHUTBAH JUMAT PILIHAN

bersama membentengi akidah ummat

SITUSARA situs ara

bersama membentengi akidah ummat

"masjid tanpa warna" MASJID AL-FAJR

Membentengi akidah sesuai Al-Quran dan Hadist

ARA-SILSILAH

This WordPress.com site is the cat’s pajamas

%d blogger menyukai ini: