Category Archives: LAIN-LAIN

KEAJAIBAN SIFAT BUMI

15+-+1 Allah Allah

Seri Tafakur: KEAJAIBAN SIFAT BUMI

from Islam TERBUKTI Benar .NET by Di dunia ini ada ratusan agama
Betapa meruginya, orang-orang yang tidak mempercayai adanya TUHAN.
Dan merugi pula mereka yang menolak kebenaran Qur’an sebagai Firman TUHAN.
Mereka TIDAK menggunakan akalnya untuk mengenali tanda tanda yang NYATA.
السلام عليكم.لا إله إلاَّ الله.محمد رسو ل الله
الحمد لله رب العا لمين. الصلاة و السلام على رسو ل الله.اما بعد

Segala puji hanya bagi Allah semata yang telah memberi kesempatan pada kita semua & juga atas Hidayah serta segala nikmat yang tidak akan pernah bisa kita hitung satu persatu.

Terimakasih kami ucapkan pada saudara saudari yg setia pada ITB versi page http://www.facebook.com/1SLAM.TERBUKTI.BENAR?sk=info & versi group http://www.facebook.com/home.php?sk=group_131429706933189&view=members                  Kami tak dapat membalas apa-apa, hanya teriring doa agar semua dukungan saudara-saudari menjadi amal yang berat timbangannya di hari perhitungan kelak saat emas perak tidak berlaku lagi.

Angkasa luar, ruang hampa tak bertepi, yang rahasianya masih belum terungkap semua oleh ilmu pengetahuan. Tatanan sempurna berupa milyaran galaksi dan bintang, planet, komet, asteroid, serta awan gas dan debu, semuanya bergerak dalam keselarasan yang sempurna.

Dan mari kita amati tatanan Luas dari satu planet ke planet lainnya dari galaksi kita, galaksi bima sakti, gugusan bintang raksasa yang didalamnya terdapat tata surya kita. Dan langsung saja mari kita awali perjalanan kita dari planet yang terjauh dari matahari.

PLUTO , planet terjauh dari matahari, hanya bebatuan dan udara yang amat dingin. Suhu permukaannya mencapai minus 238⁰ Celcius. Akibat dingin yang sedemikian dinginnya, atmosfir planet kecil ini berubah menjadi bongkahan es, sebongkah es yang mati.

NEPTUNUS , satu lagi planet beku, dengan suhu permukaan minus 218⁰ Celcius. Atmosfirnya yang terdiri dari atas Hidrogen, Helium & Metana yang SANGAT BERACUN bagi kehidupan makhluk bumi. Kadungan Metana beracun yang tinggi, menjadikan atmosfirnya berwarna biru. Inilah dunia mematikan, yang dipenuhi dengan badai hebat berkecepatan 2000 Km/jam.
URANUS , planet mati, yang sebagian besarnya tersusun atas batu dan es. Perlu 80 tahun waktu bumi bagi Uranus untuk mengelilingi Matahari. Atmosfir Hidrogen, Helium dan Metana-nya sungguh mematikan bagi kehidupan.

SATURNUS , inilah planet terbesar ke dua dalam tata surya kita. Saturnus dikenal karena lingkaran cincin yang mengelilinginya. Cincin ini terdiri atas gas, bebatuan dan es. Planetnya sendiri secara keseluruhan tersusun atas gas, 75% hidrogen dan 25% helium. Kerapatannya lebih rendah dari air.

JUPITER , sebuah planet terbesar dalam tata surya kita. Yang juga sebuah planet gas, besarnya 318 kali dari bumi. Bintik merah besar ini ialah sebuah badai yang cukup untuk menelan 2 kali besar planet bumi kita. Ada daratan pada permukaannya, bersuhu dingin yang luar biasa, disertai badai dahsyat selama ratusan tahun. Disamping itu, terdapat medan magnet yang dapat membinasakan makhluk hidup apapun di bumi. Planet yang mengerikan dan menakutkan.

EO, BULAN JUPITER . EO diliputi oleh gunung, menjadi semacam generator listrik untuk selama bergerak mengelilingi Jupiter karena membangkitkan tegangan listrik sebesar 400.000 Volts diantara kedua kutubnya.

MARS , atmosfirnya adalah campuran beracun dengan kandungan Karbon Dioksida tinggi. Permukaannya penuh dengan kawah akibat tumbukan meteor dan ngarai besar sepanjang ratusan kilometer. Bola batu merah yang diliputi angin kencang dan badai pasir yang berlangsung berbulan-bulan.

VENUS , tidak dingin membeku seperti planet lainnya, Venus ialah pemanggang raksasa dengan suhu membakar. Suhu permukaannya cukup untuk melelehkan timbal, sekitar 450⁰ Celcius. Venus mempunyai atmosfir berat yang tersusun atas lapisan tebal CO2.

Tekanan atmosfir planet ini setara dengan tekanan 1 kilometer dibawah permukaan laut bumi. Atmosfirnya diliputi lapisan-lapisan asam sulfat sampai ketinggian ribuan kilometer, karena inilah planet ini selalu diguyur hujam asam mematikan. Tak ada makhluk bumi yang dapat hidup dengan atmosfir semacam itu.

MERKURIUS , planet terdekat ke matahari. Berputar pada sumbunya amat lambat, karena siang dan malamnya amat panjang, belahan yang satu merah membara, sedang belahan lainnya membeku. Lingkungan semacam itu akan mematikan segenap makhluk hidup.

Demikian perjalanan singkat ini telah memperlihatkan pada kita, 8 dari 9 planet dalam tata surya kita, termasuk seluruh 53 bulannya tidak mampu menyokong kehidupan. Masing-masing ialah planet mati, bola gas & bola batu yang membisu.

Namun ada 1 planet dalam tatanan ini, yang belum kita bahas. Satu planet yang belum kita singgung, planet yang teramat berbeda tatanannya dibanding planet yang lain. Ini semua karena sifatnya, dari atmosfir hingga susunan permukaannya, dari suhu hingga medan magnetnya, dan dari unsur pembentuk hingga jaraknya dari matahari, telah diciptakan secara terbaik untuk menopang kehidupan. Planet tersebut ialah BUMI yang anda pijak saat ini.

Tidak seperti tetangganya dalam tata surya, bumi ialah planet yang dipenuhi oleh kehidupan. Terdapat keseimbangan selaras, dalam kehidupan darat, udara dan air.
Jutaaan binatang, tumbuhan, serangga dan makhluk laut, semua dalam bentuk, warna dan sifat berbeda. Semua hidup dalam satu planet yang dirancang & diciptakan istimewa ini.

Keseimbangan luar biasa di bumi, dan semua makhluk hidup didalamnya ialah bukti dari keberadaan Allah dan kesempurnaan ciptaannya. Allah mengajak manusia untuk merenungkan dalam sebuah ayat Qur’an:

10. Dia menciptakan langit tanpa tiang yang kamu melihatnya dan Dia meletakkan gunung-gunung bumi supaya bumi itu tidak menggoyangkan kamu; dan memperkembang biakkan padanya segala macam jenis binatang. dan Kami turunkan air hujan dari langit, lalu Kami tumbuhkan padanya segala macam tumbuh-tumbuhan yang baik.

11. Inilah ciptaan Allah, Maka perlihatkanlah olehmu kepadaku apa yang telah diciptakan oleh sembahan-sembahan(mu) selain Allah. sebenarnya orang- orang yang zalim itu berada di dalam kesesatan yang nyata. QS. 31 Luqman:10-11

Kelangsungan hidup ini dimungkinkan oleh keadaan khusus yang dirancang secara paling sesuai bagi kehidupan. Bahkan perubahan terkecil pada rancangan ini dapat mengakibatkan BENCANA SANGAT BESAR yang berakibat musnahnya kehidupan di muka bumi. Namun tanpa adanya campur tangan dari luar, bencana semacam itu tak akan terjadi.

Planet biru ini, dicipta secara ajaib dengan sifat istimewa yang tidak terhitung, demi menjaga berlangsungnya kehidupan yang berlangsung dipermukaannya. Berkat sifat-sifat yang berbeda dengan tetangganya ini, bumi menyediakan tempat yang LUAR BIASA INDAHNYA untuk hidup.

Berikutnya mari kita lihat beberapa sifat ajaib diantara BEGITU BANYAKNYA sifat ajaib planet bumi, hingga kita dapat memahami semua sifat bumi ini akan mematahkan pendapat kaum tidak berTuhan (Atheis) yang berpendapat bahwa Alam semesta ini dicipta tanpa rancangan, tanpa desain, tidak sengaja dicipta dan ada dengan sendirinya.
Akan kita saksikan hikmah dan Kekuasaan besar, yang dengannya lah Allah menciptakan BUMI kita.

Suhu dan atmosfir ialah persyaratan penting utama bagi kelangsungan hidup makhluk di bumi. Planet biru ini memiliki suhu yang dapat dihuni sekaligus atmosfir yang dapat dihirup oleh makhluk hidup. Namun, Kedua hal ini ada karena keberadaan hal lain yang juga paling sesuai untuk suhu dan atmosfir.
Salah satunya ialah jarak antara bumi dan matahari. Bumi tak akan menjadi rumah bagi kehidupan jika jaraknya sedekat venus atau sejauh jupiter.

Ketika seseorang memikirkan alam semesta secara keseluruhan, mendapatkan kisaran suhu sesempit ini, sungguh merupakan kerja yang sulit karena suhu di angkasa raya terdiri dari jutaan derajat di bintang yang panas hingga NOL mutlak yang setara dengan minus 273⁰ Celcius.

Dalam rentang suhu yang sedemikian lebar, maka celah suhu yang mendukung kehidupan jelaslah amat sedikit, tapi inilah yang ada di BUMI kita. Penemuan ilmu pengetahuan membuktikan bahwa Ahli geologi Amerika, Frank Press dan Raymond Siever memberikan penegasan tentang suhu rata-rata dibumi bahwa Kehidupan dapat berlangsung pada suhu yang amat sempit. Kisaran ini jauh dibawah 1 persen dari suhu NOL mutlak hingga suhu permukaan matahari.

Besarnya kisaran suhu ini, juga berkaitan dengan besarnya panas yang dipancarkan matahari, serta jarak bumi dan matahari. Berdasarkan perhitungan, pengurangan sedikit saja pancaran matahari, akan berakibat tertutupnya lapisan bumi oleh lapisan es hingga ketebalan bermeter-meter. Sebaliknya, jika pancaran matahari dinaikkan sedikit saja, maka bumi akan terpanggang hangus tak tersisa.

Tidak hanya suhu rata-rata yang harus tepat, tapi panas yang tersedia pun harus tersebar merata diseluruh penjuru bumi. Sejumlah hal khusus telah ditetapkan untuk memastikan bahwa pemerataan panas benar-benar terjadi.

Sumbu bumi dimiringkan 23,5⁰ terhadap bidang orbit bumi mengelilingi matahari. Kemiringan ini mencegah pemanasan berlebihan di daerah kutub dan katulistiwa. Jika kemiringan ini tidak ada, kisaran suhu antara kutub dan katulistiwa akan lebih besar dari yang sekarang sehingga daerah hangat tidak lagi begitu hangat atau nyaman untuk dihuni.

Kecepatan berputar bumi pada sumbunya, juga menjaga penyebaran panas agar tetap seimbang. Bumi melakukan putaran penuh setiap 24 jam, hingga menyebabkan pergantian siang dan malam yang cukup singkat. Karena singkatnya perbedaan siang dan malam ini, maka perbedaan suhu di belahan siang dan belahan malam ini juga tidak berlebihan.

Pentingnya hal ini untuk dipahami agar mengacu pada contoh yang jelas yaitu planet Merkurius, yang karena kecepatan putaran Merkurius pada sumbunya sangat lambat, dimana 1 hari Merkurius memakan lebih dari 1 tahun waktu bumi sehingga perbedaan suhu siang dan malam mencapai 1000⁰ Celcius. Tentu saja perbedaan suhu yang sedemikian besar ini tak akan memungkinkan makhluk bumi apapun untuk hidup di sana.

Siapakah yang menentukan perputaran bumi pada sumbunya ialah 24 jam? TUHAN menyatakan dalam sebuah ayat Qur’an:
Qs.73 Muzzammil:20 ,,, Dan Allah menetapkan ukuran malam dan siang. Allah mengetahui bahwa kamu sekali-kali tidak dapat menentukan batas-batas waktu-waktu itu,,,

Disamping itu, keadaan permukaan bumi, ikut membantu penyebaran panas ke seluruh penjurunya. Ada perbedaan suhu sekitar 100⁰ Celcius antara kutub dan wilayah katulistiwa. Jika perbedaan 100⁰ Celcius itu terjadi di wilayah yang sama sekali datar, maka akan terbentuk angin berkecepatan 1000 km/jam dan akan menyapu segala sesuatu yang dilaluinya!

Namun bumi dipenuhi dengan gunung, pegunungan, pohon dan tekstur yang menghalang pergerakan angin dalam skala besar karena perbedaan suhu 100⁰ Celcius di bumi ini.
Disaat yang sama, ada sejumlah sistem kendali otomatis yang membantu menjaga suhu atmosfir tetap dalam keseimbangan. Sebagai contoh, ketika sebuah daerah terpanaskan, laju penguapan airnya meningkat hingga mendorong pembentukan awan yang berperan banyak sekali dalam mengembalikan panas cahaya ke angkasa luar. Disamping itu, dari awan ini menurunkan hujan, yang mencegah permukaan bumi dan udara dibawahnya mengalami pemanasan berlebihan.

Demi untuk kelangsungan hidup seluruh makhluk di muka bumi, maka ukuran dari bumi pun sangat penting disamping jarak bumi dari matahari, kecepatan berputar bumi atau sifat permukaan bumi. Planet-planet lain jika kita amati, maka berukuran sangat besar.

Merkurius misalnya, ukurannya hanyalah 8% dari bumi, sementara jupiter 31800% dari bumi. Apakah ukuran bumi dibanding ukuran lain merupakan kebetulan atau kesengajaan? Ketika mengamati ukuran bumi, maka dapat kita temukan jika ukuran bumi memang sengaja diciptakan dengan ukuran TEPAT seperti sekarang ini.
Ilmu pengetahuan membuktikan bahwa ukuran bumi memang sudah tepat, tidak terlalu besar dan tidak terlalu kecil. Jika terlalu kecil maka akan kehilangan atmosfir akibat gravitasinya terlalu kecil untuk mencegah gas-gas lepas ke angkasa, dan jika terlalu besar, maka gravitasinya akan menahan terlalu banyak atmosfir, termasuk menarik gas-gas berbahaya.

Selain ukurannya, bagian dalamnya juga dirancang secara khusus, terdiri dari berbagai lapisan-lapisan dengan berbagai sifat khusus yang mengelilingi intinya. Lapisan-lapisan ini selalu bergerak dan membentuk medan magnet istimewa.

Selain berguna bagi kita untuk menentukan magnet kompas, maka medan magnet bumi ini digunakan bagi hewan-hewan yang bermigrasi untuk menentukan arah tujuannya. Lebih jauh lagi, medan magnet yang membentang hingga jauh diatas permukaan atmosfir bumi ini pun berfungsi sebagai perisai yang melindungi bumi dari berbagai bahaya yang datang dari luar angkasa.
Kebanyakan sinar-sinar kosmik dan meteor berukuran raksasa tidak dapat menembus lapisan perisai yang dihasilkan medan magnet bumi. Subhanallah, betapa Maha Kuasa dan Maha Pengasih Allah yang tidak memilih kasih dalam memberikan nikmatnya di bumi.

Sebagian besar awan plasma yang dibentuk oleh ledakan kawah-kawah matahari, dibelokkan oleh perisai medan magnet bumi ini, sedang sisanya, bagian yang SANGAT kecil dari ledakan, diarahkan ke wilayah kutub yang dari segi apapun kurang nyaman untuk kehidupan manusia. Partikel-partikel yang menumbuk atmosfir di wilayah ini, menghasilkan pertunjukan cahaya yang indah di langit.
Uniknya, medan magnet yang ditemukan oleh Van Hallen menggunakan peralatan canggih seperti satelit, pesawat antariksan dan segala kecanggihan abad 20 ini, ternyata telah dinyatakan oleh Allah dalam sebuah ayat Qur’an:

QS.21 Al-Anbiyaa’: 32. Dan Kami menjadikan LANGIT itu sebagai ATAP YANG TERPELIHARA , sedang mereka berpaling dari segala tanda-tanda (kekuasaan Allah) yang terdapat padanya.

QS.2 Al-Baqarah:22. Dialah yang menjadikan bumi sebagai hamparan bagimu dan langit sebagai atap , dan Dia menurunkan air dari langit, lalu Dia menghasilkan dengan hujan itu segala buah-buahan sebagai rezki untukmu; karena itu janganlah kamu Mengadakan sekutu-sekutu bagi Allah, Padahal kamu mengetahui.

Mungkinkah ayat ini dikarang oleh Rasululullah Muhammad SAW yang hidup di jaman kuno 1400 tahun yang lalu? Lalu darimana ayat ini berasal jika bukan dari Tuhan Pencipta Alam Semesta yang Maha Tahu akan Alam ciptaanNYA? Apakah mereka masih berpaling dari tanda-tanda ini?

Singkatnya, medan magnet ini berfungsi melindungi kita untuk:
☑ Hancurkan meteor
☑ Lindungi bumi dari suhu dingin luar angkasa -270⁰ C
☑ Lindungi dari radiasi2 matahari yang suhunya mencapai 2500⁰
Celcius pada ketinggian 250 Kilometer diatas atmosfir Bumi
☑ Lindungi bumi dari jilatan & ledakan kawah kecil matahari setara
100 MILYAR BOM ATOM
☑ Saring sinar bahaya & biarkan yang berguna
☑ Fungsi lainnya

Jika perisai pelindung ini tidak ada, maka bumi akan musnah oleh radiasi berbahaya dan tidak mungkin akan ada kehidupan di muka bumi. Namun berkat medan magnet ini, yang dibentuk dari inti bumi kita, Allah telah menciptakan bagi kita perisai pelindung yang sangat hebat.

Sifat susunan bumi, ukuran, jarak, pegunungan dan lainnya sangat berperan terhadap keberlangsungan hidup makhluk hidupnya. Namun semua sifat tadi akan tidak berguna sama sekali jika Susunan Atmosfir tidak tepat.

Film fiksi ilmiah terkadang memberikan informasi yang sama sekali salah, contohnya yang salah ialah menyatakan bahwa planet lain memiliki susunan atmosfir yang cocok bagi manusia. Pesawat canggih dalam film mengatakan bahwa udara atmosfirnya dapat dihirup sehingga astronot tidak memerlukan pelindung lagi.

Hal di atas jelas sekali salah besar, Manusia sangat sulit sekali dan bahkan mungkin tidak dapat menemukan atmosfir yang cocok untuk kehidupan kita. Ini dikarenakan atmosfir bumi telah dirancang khusus untuk menopang kehidupan dalam sejumlah hal penting lainnya. Bahkan sedikit saja keluar dari atmosfir, manusia tidak akan dapat hidup tanpa baju pelindung astronot.

Atmosfir bumi tersusun atas 77% nitrogen, 20,9% Oksigen, dan sisanya ialah Karbon Dioksida. Sekarang mari kita mulai dengan gas terpenting yaitu Oksigen. Oksigen sangat penting bagi kehidupan karena gas ini diperlukan hampir dalam semua reaksi kimia yang menghasilkan energi yang sangat diperlukan oleh makhluk hidup umum seperti manusia.

Hal menarik disini ialah, kadar Oksigen dalam udara telah ditetapkan dengan sangat tepat. Dapatkah atmosfir kita mengandung lebih banyak oksigen namun mendukung kehidupan? Bukankah dengan lebih banyak kadar oksigen dalam udara maka kita dapat bernafas dengan sejuk dan segar serta lebih ringan leluasa?
Jawabnya ialah TIDAK! Karena Oksigen ialah unsur yang sangat mudah bereaksi, bahkan kandungan Oksigen di atmosfir yang sekarang, yakni 20,9% ialah batas atas yang aman bagi kehidupan pada suhu lingkungan bumi.

Jika Oksigen dinaikkan 1% saja, maka kebakaran hutan akan meningkat 70%, kebakaran akan lebih mudah terjadi dan tentu saja dengan kenaikan 1% Oksigen maka kebakaran akan sukar sekali dihentikan. Hingga percikan api kecil saja akan mengakibatkan kebakaran yang sukar dihentikan.

Kandungan Oksigen di atmosfir yang tetap terjaga 20,9% ini merupakan sistem daur ulang yang sangat LUAR BIASA. Hewan dan manusia terus menerus menghirup oksigen dan mengeluarkan karbon dioksida yang tidak dapat mereka hirup. Namun tumbuhan berlaku sebaliknya, mengambil karbon dioksida yang mereka perlukan dan mengeluarkan oksigen bagi kelangsungan hidup. Demikianlah, kehidupan terus berlanjut, tumbuhan mengeluarkan jutaan ton Oksigen ke atmosfir setiap harinya. Tanpa kerjasama dan keseimbangan makhluk hidup ini, planet kita akan binasa dan tidak dapat dihuni.

Misal, semua makhluk hidup hanya mengambil CO2 dan melepaskan O2, maka kebakaran akan mudah terjadi, sebaliknya, jika semua makhluk hidup hanya mengambil O2 dan melepaskan CO2, maka nafas makin lama akan makin sesak dan akhirnya kehidupan akan binasa setelah O2 habis terhirup.
Namun semua ini tidak terjadi karena keseimbangan yang terjaga sempurna setiap detiknya secara LUAR BIASA oleh Allah yang tidak memerlukan sekutu dalam mengatur alam semesta, Allaahu Akbar!!!

Tuhan seluruh alam, Allah pencipta Langit, Bumi dan seluruh kehidupan diantaranya telah menyempurnakan nikmatnya pada manusia sejak sebelum manusia diturunkan untuk menjadi khalifah di muka bumi. Allah mengajak kita merenungkan kebenaran ayatNYA dalam sebuah ayat Qur’an:

QS.31 Luqman:20. Tidakkah kamu perhatikan Sesungguhnya Allah telah menundukkan untukmu apa yang di langit dan apa yang di bumi dan menyempurnakan untukmu nikmat-Nya lahir dan batin. dan di antara manusia ada yang membantah tentang Allah tanpa ilmu pengetahuan atau petunjuk dan tanpa kitab yang memberi penerangan.

Kita bernafas setiap saat dalam hidup kita, kita terus menerus menghirup dan mengeluarkan udara dari paru-paru kita, bahkan, karena otomatis terlalu sering melakukannya, kita menganggap hal ini ialah hal yang biasa.

Namun pada kenyataan, pernafasan ialah salah satu proses yang rumit sekali. Sistem dalam tubuh kita dirancang dengan sangat sempurna hingga kita tak perlu berfikir untuk bernafas. Ketika kita menghirup nafas, oksigen memenuhi sekitar 300.000.000 ruangan kecil dalam paru-paru kita.

Pembuluh kapiler di seluruh 300 juta ruangan ini menyerap O2 dan membebaskan CO2. Tahukah anda bahwa seluruh kejadian tersebut terjadi dalam waktu yang kurang dari setengah detik? Alasan mengapa ada lebih dari 300 juta ruang kecil dalam paru-paru, adalah memaksimalkan luas ruang yang bersentuhan langsung dengan O2.

Ada 1 hal lagi yang perlu kita ingat, 300 juta ruang paru-paru dan pembuluh kapiler yang mengelilinga dicipta sedemikian kecil dan sempurna ini agar meningkatkan laju pertukarang O2 dan CO2. Namun rancangan sempurna ini bergantung pada hal lain, yaitu kerapatan, kekebalan dan tekanan udara yang semuanya harus tepat agar udara dapat bergerak dan keluar dengan mudah dari dan kedalam paru-paru.

Contohnya ialah, jarum suntik dengan mudah menyedot air dan menyemprotkan air, tapi jarum suntik akan lebih sukar menyedot cairan madu dan juga menyemprotkannya. Hal ini disebabkan karena madu memiliki kerapatan dan kekentalan yang lebih dibanding air. Dengan ini, jika saja kerapatan, kekentalan dan tekanan udara lebih tinggi, maka bernafas akan sesulit jarum suntik menyedot madu dan menyemprotkan madu.

Namun kita dapat bernafas dengan mudah dan nyaman, bahkan tidak sadar jika kita sedang melakukannya. Kemudahan menyedot dan menghembuskan udara ini ialah sifat dan nilai aritmatika dari atmosfir.

Jika kerapatan udara lebih tinggi, maka hambatan pernafasan akan sangat terasa sekali, dan tidak ada perancangan ulang yang dilakukan pada sistem pernafasan dan mampu mengalirkan oksigen cukup untuk suatu makhluk penghirup udara yang selalu beraktifitas tinggi.

Nilai aritmatika atmosfir tidak hanya penting bagi kita untuk bernafas, tapi penting juga untuk bumi agar tetap biru. Jika tekanan atmosfir di permukaan laut lebih rendah dari sekarang ini, maka laju penguapan air akan sangat tinggi sekali.

Kadar uap air yang meningkat di atmosfir mengakibatkan efek rumah kaca yang menahan lebih banyak panas dan meningkatkan suhu rata-rata di bumi ini. Dilain pihak, jika tekanan udara lebih tinggi, maka laju penguapan akan berkurang, dan mengakibatkan sebagian besar planet ini menjadi gurun pasir.

Contoh-contoh sebagian kecil dari begitu banyaknya sifat ajaib yang istimewa dari bumi ini, termasuk segala hewan dan tumbuhannya, menunjukkan bahwa bumi sengaja diciptakan secara khusus untuk kehidupan manusia.
Ilmuwan Huge Bross, menyatakan bahwa penemuan ilmu pengetahuan modern terakhir tentang alam semesta membuktikan keberadaan TUHAN.
Jika Gravitasi bumi lebih kuat, maka atmosfir akan menahan lebih banyak Amonia & Metana yang sangat beracun bagi kehidupan. Namun jika Gravitasi bumi lebih lemah, maka atmosfir planet ini akan kehilangan terlalu banyak air.
Sedangkan KETEBALAN BUMI, jika lebih tebal, maka akan terlalu banyak oksigen yang akan dipindahkan dari atmosfir ke kerak bumi, namun jika ketebalan bumi lebih tipis, maka aktivitas bumi dan gempa akan berdampak terlalu besar bagi kehidupan manusia.

Demikian juga perputaran pada sumbu bumi, jika lebih lama dari 24 jam, maka perbedaan suhu antara siang dan malam akan terlalu besar. Dan sebaliknya jika perputaran bumi pada sumbunya kurang dari 24 jam maka kecepatan angin di atmosfir akan terlalu tinggi bagi kehidupan bumi.

Lain halnya dengan Lapisan OZON, jika lebih banyak, maka suhu permukaan bumi akan terlalu rendah, tapi jika lapisan Ozon lebih sedikit, maka suhu permukaan bumi akan terlalu tinggi dan akan terlalu banyak radiasi sinar ultraviolet pada permukaan bumi.

Aktivitas gempa yang diakibatkan kerak bumi jika lebih besar, maka akan terlalu banyak makhluk hidup yang musnah. Namun jika lebih kecil, maka zat-zat makanan di dasar lautan yang berasal dari aliran sungat tidak akan terdaur ulang ke daratan melalui pengangkatan tektonik.

Belum lagi tanah yang kita injak saat ini hanya memiliki ketebalan sekitar 1-10 Kilometer saja, kurang dari 1% jari-jari bumi, dan dibawah permukaan tanah ialah cairan lava yang teramat sangat panas sekali dan sangat membahayakan pula bagi seluruh kehidupan manusia. Tapi Allah sudah mengaturnya sedemikian rupa hingga kita merasa nyaman untuk tinggal di bumi sementara waktu sampai pada satu hari akhirnya nanti dijemput oleh tamu terakhir kita yaitu MALAIKAT MAUT .
Keseimbangan yang baru kita ulas sedikit saja, sekali lagi menunjukkan bahwa kaum yang tidak percaya adanya TUHAN dan pernyataan mereka yang menyatakan Alam semesta ini ada dengan sendirinya tanpa dirancang dan dicipta khusus oleh TUHAN, adalah sebuah kebohongan besar dan tidak terbukti sama sekali.

Sedangkan penemuan ilmu pengetahuan dan teknologi modern telah membuktikan bahwa seluruh alam semesta & makhluk hidup diciptakan oleh TUHAN. Salah satu kewajiban manusia adalah merenungkan hal ini sehingga iman kita bukan hanya iman dan percaya buta tanpa bukti, tapi sebuah iman kuat erat melekat sampai yang berani dipertanggungjawabkan dan dibuktikan dengan nyata. Juga agar kita bersyukur atas banyaknya nikmat yang tidak kita sadari.

Ketepatan dan kesempurnaan ukuran di alam semesta ini, telah ditetapkan oleh TUHAN, dan telah dinyatakanNYA dalam sebuah ayat Qur’an:

QS.25 Al-Furqan: 2. Yang kepunyaan-Nya-lah kerajaan langit dan bumi, dan Dia tidak mempunyai anak, dan tidak ada sekutu baginya dalam kekuasaan(Nya), dan Dia telah menciptakan segala sesuatu, dan Dia menetapkan ukuran-ukurannya dengan serapi-rapinya .

Dan dari sini saja sudah terbukti bahwa Qur’an ialah firman Allah, yang berani dihadapkan dengan segala jenis persoalan, berani menerima tantangan, karena Qur’an ialah Firman Allah, berani diuji dari sisi Astronomi, Geology, Fisika, Kimia, Keindahan sastra, dan segala sisinya termasuk jumlah huruf, jumlah kata, jumlah ayat, jumlah surat, penomoran-penomoran dan segalanya sampai sedetil-detilnya dari segala segi termasuk matematika.
Sedangkan Kitab lain kami berani membuktikan sudah tidak murni berasal dari Tuhan karena ribuan kesalahan sastra, ratusan kesalahan matematika, puluhan kesalahan ilmu pengetahuan, ratusan ayat porno, ratusan ayat palsu, dan ayat bertentangan satu sama lain, serta ayat lainnya. Mari kita buka beberapa contoh saja kesalahan dari Alkitab Kristen agar tidak dikatakan memfitnah tanpa bukti , sekaligus sebagai penguat iman kita bahwa hanya Qur’an-lah Firman Allah yang tetap murni 100% dan terjaga keasliannya sampai akhir jaman. Kesalahan perhitungan, perhatikan ayat yang diberi dengan huruf TEBAL .

Ezra 2:1. Inilah orang-orang propinsi Yehuda yang berangkat pulang dari pembuangan, yakni para tawanan, yang dahulu diangkut ke Babel oleh Nebukadnezar, raja Babel, dan yang kembali ke Yerusalem dan ke Yehuda, masing-masing ke kotanya.
2:2 Mereka datang bersama-sama Zerubabel, Yesua, Nehemia, Seraya, Reelaya, Mordekhai, Bilsan, Mispar, Bigwai, Rehum dan Baana. Inilah daftar orang-orang bangsa Israel:
2:3 bani Paros: dua ribu seratus tujuh puluh dua orang ;
2:4 bani Sefaca: tiga ratus tujuh puluh dua orang ;
2:5 bani Arah: tujuh ratus tujuh puluh lima orang ;
2:6 bani Pahat-Moab, yakni anak-anak Yesua dan Yoab: dua ribu delapan ratus dua belas orang ;
2:7 bani Elam: seribu dua ratus lima puluh empat orang ;
2:8 bani Zatu: sembilan ratus empat puluh lima orang ;
2:9 bani Zakai: tujuh ratus enam puluh orang ;
2:10 bani Bani: enam ratus empat puluh dua orang ;
2:11 bani Bebai: enam ratus dua puluh tiga orang ;
2:12 bani Azgad: seribu dua ratus dua puluh dua orang ;
2:13 bani Adonikam: enam ratus enam puluh enam orang ;
2:14 bani Bigwai: dua ribu lima puluh enam orang ;
2:15 bani Adin: empat ratus lima puluh empat orang ;
2:16 bani Ater, yakni bani Hizkia: sembilan puluh delapan orang ;
2:17 bani Bezai: tiga ratus dua puluh tiga orang ;
2:18 bani Yora: seratus dua belas orang ;
2:19 bani Hasum: dua ratus dua puluh tiga orang ;
2:20 bani Gibar: sembilan puluh lima orang ;
2:21 dari Betlehem: seratus dua puluh tiga orang ;
2:22 orang-orang Netofa: lima puluh enam orang ;
2:23 orang-orang Anatot: seratus dua puluh delapan orang ;
2:24 dari Asmawet: empat puluh dua orang ;
2:25 dari Kiryat-Arim, Kefira dan Beerot: tujuh ratus empat puluh tiga orang ;
2:26 dari Rama dan Gaba: enam ratus dua puluh satu orang ;
2:27 orang-orang Mikhmas: seratus dua puluh dua orang ;
2:28 orang-orang Betel dan Ai: dua ratus dua puluh tiga orang ;
2:29 dari Nebo: lima puluh dua orang ;
2:30 bani Magbis: seratus lima puluh enam orang ;
2:31 bani Elam, yakni Elam yang lain: seribu dua ratus lima puluh empat orang ;
2:32 bani Harim: tiga ratus dua puluh orang ;
2:33 orang-orang dari Lod, Hadid dan Ono: tujuh ratus dua puluh lima orang ;
2:34 dari Yerikho: tiga ratus empat puluh lima orang ;
2:35 bani Senaa: tiga ribu enam ratus tiga puluh orang .

2:36. Inilah para imam: bani Yedaya, yakni kaum keluarga Yesua: sembilan ratus tujuh puluh tiga orang ;
2:37 bani Imer: seribu lima puluh dua orang ;
2:38 bani Pasyhur: seribu dua ratus empat puluh tujuh orang ;
2:39 bani Harim: seribu tujuh belas orang .
2:40 Inilah orang-orang Lewi: bani Yesua dan Kadmiel, yakni bani Hodawya: tujuh puluh empat orang .
2:41 Inilah para penyanyi: bani Asaf: seratus dua puluh delapan orang .
2:42 Inilah kaum penunggu pintu gerbang: bani Salum, bani Ater, bani Talmon, bani Akub, bani Hatita, bani Sobai, semuanya seratus tiga puluh sembilan orang .
2:43 Inilah para budak di bait Allah: bani Ziha, bani Hasufa, bani Tabaot;
2:44 bani Keros, bani Siaha, bani Padon;
2:45 bani Lebana, bani Hagaba, bani Akub;
2:46 bani Hagab, bani Samlai, bani Hanan;
2:47 bani Gidel, bani Gahar, bani Reaya;
2:48 bani Rezin, bani Nekoda, bani Gazam;
2:49 bani Uza, bani Paseah, bani Besai;
2:50 bani Asna, bani Meunim, bani Nefusim;
2:51 bani Bakbuk, bani Hakufa, bani Harhur;
2:52 bani Bazlut, bani Mehida, bani Harsa;
2:53 bani Barkos, bani Sisera, bani Temah;
2:54 bani Neziah, bani Hatifa.
2:55 Inilah keturunan para hamba Salomo: bani Sotai, bani Soferet, bani Peruda;
2:56 bani Yaala, bani Darkon, bani Gidel;
2:57 bani Sefaca, bani Hatil, bani Pokheret-Hazebaim, bani Ami.
2:58 Seluruh budak di bait Allah dan keturunan para hamba Salomo ada tiga ratus sembilan puluh dua orang .
2:59 Inilah orang-orang yang berangkat pulang dari Tel-Melah, Tel-Harsa, Kerub, Adan dan Imer, tetapi mereka tidak dapat menyatakan apakah kaum keluarga dan asal usul mereka termasuk bangsa Israel:
2:60 bani Delaya, bani Tobia, bani Nekoda, enam ratus lima puluh dua orang ;
2:61 dan dari antara kaum imam: bani Habaya, bani Hakos, bani Barzilai. Barzilai itu memperisteri seorang anak perempuan Barzilai, orang Gilead itu, dan sejak itu ia dinamai menurut nama keluarga itu.
2:62 Mereka itu menyelidiki apakah nama mereka tercatat dalam silsilah, tetapi karena itu tidak didapati, maka mereka dinyatakan tidak tahir untuk jabatan imam.
2:63 Dan tentang mereka diputuskan oleh kepala daerah, bahwa mereka tidak boleh makan dari persembahan maha kudus, sampai ada seorang imam bertindak dengan memegang Urim dan Tumim.

2:64. Seluruh jemaah itu bersama-sama ada empat puluh dua ribu tiga ratus enam puluh orang ,

Padahal jika saudara jumlah dari ayat 1 sampai ayat 63 jumlahnya ialah 29.818 Orang saja, tapi mengapa di ayat 64 jumlahnya adalah 42.360 Orang? Jumlahnya berbeda 12.542 Orang.

Mengapa besar sekali perbedaaannya? Mungkinkah ini Firman Tuhan? Bagaimana mungkin Tuhan dapat mengatur Alam semesta raya jika menghitung segelintir umat manusia saja tidak bisa? Jelas sekali jika ini bukan Firman Tuhan. Lalu mana ayat yang salah?
Kami beri contoh kesalahan lain yang lebih mudah tapi jelas:
Yosua 19:2 Sebagai milik warisan mereka menerima: Bersyeba, Syeba, Molada,
3 Hazar-Sual, Bala, Ezem,
4 Eltolad, Betul, Horma,
5 Ziklag, Bet-Hamarkabot, Hazar-Susa,
6 Bet-Lebaot dan Saruhen : tiga belas kota dengan desa-desanya .

Jika saudara hitung dari ayat 2 sampai 5, maka akan berjumlah 14 Kota, tapi mengapa pada ayat ke enam hanya ditulis 13 kota?

Contoh pertama sudah kami beri perhitungan yang agak memakan waktu, Contoh kedua sudah kami beri perhitungan yang mudah & jelas sekali kesalahannya. Dan untuk melengkapi, Kami berikan 1 contoh terakhir yang lebih jelas lagi kesalahannya:

Yosua 19:7 En-Rimon, Eter, dan Asan : empat kota dengan desa-desanya;
Silahkan perhatikan ayat dari Alkitab Kristen diatas, jelas sekali bahwa kota-kotanya hanyalah 3 kota saja, tapi mengapa masih pada ayat yang sama tertulis kotanya berjumlah empat?

Apakah Anak Sekolah Dasar lebih pintar berhitung dari “Tuhan”? Bagaimana Tuhan dapat mengatur alam semesta dan menjaga keistimewaan sifat bumi jika berhitung sampai angka Empat saja tidak bisa? Bagaimana Tuhan mengatur sekian banyak makhluknya berupa manusia, hewan, tumbuhan jika berhitung sampai angka empat saja salah-salah?

Mungkinkah ini firman Tuhan? Dan ternyata kesalahan angka matematika seperti ini bukan hanya 50 atau 60 kesalahan, tapi mencapai ratusan jumlahnya. Insya Allah akan kami kumpulkan dan kami jadikan E-Book tersendiri. Doakan kami agar istiqomah. Aamiin

Ada beberapa Pendeta & Umat kristen yang berdalih bahwa perbedaan Cuma 1 kota saja. Alasan ini sama sekali tidak benar & dibuat-buat, karena kita berhadapan dengan Kitab yang mengaku dari Tuhan. Jika memang benar dari Tuhan, maka HARUS tidak boleh ada kesalahan sekecil apapun. Apalagi kesalahan yang jelas sekali seperti ini. Sama sekali tidak dapat ditoleransi.

Jangankan berbeda 1 kota, patok tanah milik kita dipindah 1 meter saja oleh orang lain maka kita akan marah sekali, dan tak jarang yang sampai bermusuhan sekian lama dan bahkan kadang ada yang sampai ada pertumpahan darah! Apalagi 1 kota diambil orang lain?

PERLU DIKETAHUI PADA ZAMAN DAHULU DUNIA BELUM MENGENAL ANGKA, JADI JIKA 20 MAKA DITULIS DUA PULUH, BUKAN DENGAN ANGKA 20. ANGKA-ANGKA BARU DIKENAL DARI ARAB.

Satu lagi yang perlu diperhatikan, bahwa sedikit tanda-tanda dari sekian banyak tanda diatas ialah bukti bahwa TUHAN yang menciptakannya haruslah Maha Kuasa dan Maha Tahu Segalanya. Tidak mungkin TUHAN tidak Maha Tahu dan tidak Maha Kuasa berbuat segala sesuatu.

Dalam banyak ayat Qur’an dijelaskan betapa Maha Kuasa Allah atas segalanya, contohnya:

QS.6 Al-An’aam: 59. Dan pada sisi Allah-lah kunci-kunci semua yang ghaib; tidak ada yang mengetahuinya kecuali Dia sendiri, dan Dia mengetahui apa yang di daratan dan di lautan, dan tiada sehelai daun pun yang gugur melainkan Dia mengetahuinya, dan tidak jatuh sebutir biji-pun dalam kegelapan bumi, dan tidak sesuatu yang basah atau yang kering, melainkan tertulis dalam kitab yang nyata (Lauh Mahfudz)”

Berbeda dengan Yesus yang diakui Tuhan oleh orang kristen, jelas Yesus tertulis bahwa dia tidak Maha Tahu. Kami beri contoh langsung dari Alkitab Kristen agar kami tidak dikatakan memfitnah:

Markus 11:13 Dan dari jauh Ia melihat pohon ara yang sudah berdaun. Ia mendekatinya untuk melihat kalau-kalau Ia mendapat apa-apa pada pohon itu. Tetapi waktu Ia tiba di situ, Ia tidak mendapat apa-apa selain daun-daun saja, sebab memang bukan musim buah ara.

Dapat dilihat jelas sekali dari ayat diatas bahwa Yesus sama sekali bukan Tuhan karena tidak Maha Tahu. Bagaimana akan mengatur bumi dan segala sifat-sifat Istimewa yang telah kita ulas sebelumnya jika musim buah saja tidak hafal?? Apalagi mengatur alam semesta?

Markus 13: 32 Tetapi tentang hari atau saat itu tidak seorang pun yang tahu, malaikat-malikat di sorga tidak, dan anak pun tidak, hanya Bapa saja.

Satu lagi bukti bahwa Allah dan Yesus itu lain, berbeda, Allah itu Maha Tahu tentang hari Kiamat, Sedang Yesus tidak tahu kapan Kiamat. Bukti jelas tertulis, bukan kata kami, bukan karangan kami, tapi dari Alkitab di tangan mereka umat Kristen sendiri.

Mengapa kami ambil dari Alkitab Kristen & bukan dari Al-Qur’an? Karena jika kami ambil dari kitab Al-Qur’an maka mereka tidak akan & tidak mau percaya, bahkan mendengar saja tidak mau, namun jika bukti itu diambil dari Alkitab ditangan mereka sendiri, apakah mereka akan ingkar juga?

RATUSAN Bukti bahwa Yesus bukan Tuhan ini sudah kami bahas secara terpisah, silahkan download E-Booknya secara GRATIS, CUMA-CUMA & tanpa Iklan di http://www.islamterbuktibenar.net .

Mengapa kami singgung sedikit tentang Kristolog?
Karena ada beberapa alasan:
1. Sebanyak 25 Juta Muslim telah MURTAD menjadi KAFIR dalam kurun waktu 1950-2004

2. Kita telah diserang oleh mereka dari segala arah, dari Televisi, Fashion Busana, Budaya, Ekonomi, Makanan, Kurikulum Pendidikan, Pemerintahan dan segala arah lainnya

3. Setiap kristen memiliki kewajiban mengkristenkan 1 orang, jika tidak bisa maka mereka akan masuk neraka. Jadi bisa dibilang setiap Kristen ialah Missionaries, baik secara terang-terangan, secara samar, atau secara diam-diam

4. Mereka melakukan segala cara baik halal maupun haram, halus, mistik maupun kasar. Banyak kasus orang dimurtadkan dengan bantuan jin, diculik, disekap, diperkosa, dicuci otak, pulang tidak ingat siapa-siapa kecuali Yesus & Maria, diberi Alkohol, jajanan permen anak SD dicampur narkoba lalu dijual murah, mengamen lagu-lagu kristen, narkoba dijual dengan harga murah, bahkan gratis dan segala cara busuk lainnya.

5. Banyaknya umat Islam yang masih ragu, menganggap semua agama sama, menganggap hukum lain lebih baik daripada hukum Islam, dan segala dalih lain entah kerukunan umat beragama, berbeda tapi satu, bukan negara agama, ini & itu serta segala alasan lainnya. Apakah kita akan diam saja tanpa bela diri melihat MINIMAL 25 juta saudara kita MURTAD???

Kembali pada TAFAKUR, merenung & berpikir, betapa banyak sekali nikmat yang telah Allah karuniakan pada kita hanya dari sisi keistimewaan PLANET BUMI yang kita diami ini. Jika satu saja salah satu sifat keajaiban BUMI diatas sedikit saja berubah, maka resikonya sangat fatal yaitu kehidupan dimuka bumi akan MUSNAH.

Apa yang telah kami tulis sejauh ini, barulah SEDIKIT SEKALI contoh dari BEGITU BANYAKNYA SIFAT ISTIMEWA keseimbangan yang ada dimuka bumi. Dengan meneliti bumi, maka kita akan dapat menemukan keajaiban sifat bumi.

Dalam sebuah ayat Qur’an, TUHAN SEMESTA ALAM mengajak kita untuk merenungkannya:

QS.40 Mu’min: 64. Allah-lah yang menjadikan bumi bagi kamu tempat menetap dan langit sebagai atap, dan membentuk kamu lalu membaguskan rupamu serta memberi kamu rezki dengan sebahagian yang baik-baik. yang demikian itu adalah Allah Tuhanmu, Maha Agung Allah, Tuhan semesta alam.

Kemudian salah satu kewajiban kita yang lain ialah, menyampaikan kebenaran Islam pada saudara saudari kita yang masih ragu pada Islam, yang masih Islam KTP, yang masih Islam keturunan dan termasuk pada mereka yang masih tersesat dan belum menerima Islam sebagai agama dan jalan hidup yang indah dan lengkap.
Qs.3:20 Kewajiban kamu hanyalah menyampaikan ❤♡ ❥ ♥
Qs.42:48 Kewajibanmu tidak lain hanyalah menyampaikan
Qs.16:82 Kewajiban yang dibebankan atasmu hanya menyampaikan
Qs.16:125 Serulah pada jalan Tuhan-mu dg hikmah & pelajaran baik
QS.3:20 Apakah kamu mau masuk Islam?
Qs.8:38. Katakanlah pada orang-orang kafir itu…
Qs.5:92 Kewajiban Rasul Kami, hanya menyampaikan dengan terang
Qs.64:12 Kewajiban Rasul Kami hanya menyampaikan dengan terang

 

Sumber : Islam TERBUKTI Benar .NET

Posting : 10945547_10200350190073687_6761647511836910601_n

 

 

 

 

 

Peletakan Batu Pertama Gedung Dakwah, Jl. Martanegara 30 Bandung

Mohon doa restu.
Rencana Gedung Dakwah ANNAS, yang akan didirikan diatas tanah seluas 360m2 merupakan hibah seorang hambah Allah yang terletak di Jl. Martanegara No.30 Bandung.
Biaya Tahap 1 Luas Bangunan 265m2 = Rp.1.192.500.000,–
Tahap 2 Luas Bangunan 438m2 = Rp.2.190.000.000,–
Peletakan Batu Pertama telah dilaksanakan Ahad 1 April 2018.

Lihat Selengkapnya

Foto HA Rozak Abuhasan.
Foto HA Rozak Abuhasan.
Foto HA Rozak Abuhasan.
Foto HA Rozak Abuhasan.

JADWAL IMAM KHOTIB JUMAT 2017 MASJID AL-FAJR BANDUNG

2017-jadwal-imam-khotib-jumat2017-jadwal-imam-khotib-jumat_30

BERSAMA MASUK SURGA

BERTOLONG-TOLONGAN DALAM KEBAIKAN  

 

2014-09-26 08.50.26

BERTOLONG-TOLONGAN DALAM KEBAIKAN

السلام عليكم ورحمة الله و بركاته
Untuk saling ingat mengingatkan diantara kita, agar supaya kita tidak tersesat dari jalan yang lurus, mari kita tingkatkan ketaqwaan kita untuk bersama masuk surga, semoga Allah Swt. ridho, :

Firman Allah QS. Al-Jaatsiyah 45:23
أَفَرَأَيْتَ مَنِ اتَّخَذَ إِلَهَهُ هَوَاهُ وَأَضَلَّهُ اللَّهُ عَلَى عِلْمٍ وَخَتَمَ عَلَى سَمْعِهِ وَقَلْبِهِ وَجَعَلَ عَلَى بَصَرِهِ غِشَاوَةً فَمَنْ يَهْدِيهِ مِنْ بَعْدِ اللَّهِ أَفَلَا تَذَكَّرُونَ
Maka pernahkah kamu melihat orang yang menjadikan hawa nafsunya sebagai Tuhannya dan Allah membiarkannya berdasarkan ilmu-Nya[1384] dan Allah telah mengunci mati pendengaran dan hatinya dan meletakkan tutupan atas penglihatannya? Maka siapakah yang akan memberinya petunjuk sesudah Allah (membiarkannya sesat). Maka mengapa kamu tidak mengambil pelajaran?

[1384] Maksudnya Tuhan membiarkan orang itu sesat, karena Allah telah mengetahui bahwa Dia tidak menerima petunjuk-petunjuk yang diberikan kepadanya. (Qs.Al Jaatsiyah 45:23)

Firman Allah QS. Muhammad 47:16-17
وَمِنْهُمْ مَنْ يَسْتَمِعُ إِلَيْكَ حَتَّى إِذَا خَرَجُوا مِنْ عِنْدِكَ قَالُوا لِلَّذِينَ أُوتُوا الْعِلْمَ مَاذَا قَالَ ءَانِفًا أُولَئِكَ الَّذِينَ طَبَعَ اللَّهُ عَلَى قُلُوبِهِمْ وَاتَّبَعُوا أَهْوَاءَهُمْ
وَالَّذِينَ اهْتَدَوْا زَادَهُمْ هُدًى وَءَاتَاهُمْ تَقْوَاهُمْ
16. dan di antara mereka ada orang yang mendengarkan perkataanmu sehingga apabila mereka keluar dari sisimu orang-orang berkata kepada orang yang telah diberi ilmu pengetahuan (sahabat-sahabat Nabi): “Apakah yang dikatakannya tadi?” mereka itulah orang-orang yang dikunci mati hati mereka oleh Allah dan mengikuti hawa nafsu mereka.

17. dan orang-orang yang mau menerima petunjuk, Allah menambah petunjuk kepada mereka dan memberikan Balasan ketaqwaannya. (QS. Muhammad 47:16-17)

Firman Allah QS. Ali Imran 3: 104

وَلْتَكُنْ مِنْكُمْ أُمَّةٌ يَدْعُونَ إِلَى الْخَيْرِ وَيَأْمُرُونَ بِالْمَعْرُوفِ وَيَنْهَوْنَ عَنِ الْمُنْكَرِ وَأُولَئِكَ هُمُ الْمُفْلِحُونَ

Dan hendaklah ada di antara kamu segolongan umat yang menyeru kepada kebajikan, menyuruh kepada yang ma’ruf dan mencegah dari yang munkar[217]; merekalah orang-orang yang beruntung. (QS3:104)

[217] Ma’ruf: segala perbuatan yang mendekatkan kita kepada Allah; sedangkan Munkar ialah segala perbuatan yang menjauhkan kita dari pada-Nya.

Kita renungkan Firman Allah (QS.Al-Bayyinah 98: 5)

وَمَا أُمِرُوا إِلَّا لِيَعْبُدُوا اللَّهَ مُخْلِصِينَ لَهُ الدِّينَ حُنَفَاءَ وَيُقِيمُوا الصَّلَاةَ وَيُؤْتُوا الزَّكَاةَ ۚ وَذَ‌ٰلِكَ دِينُ الْقَيِّمَةِ ﴿٥﴾                                                Padahal mereka tidak disuruh kecuali supaya menyembah Allah dengan memurnikan ketaatan kepada-Nya dalam (menjalankan) agama yang lurus[1595], dan supaya mereka mendirikan shalat dan menunaikan zakat; dan yang demikian Itulah agama yang lurus.

Semoga bermanfaat dan silahkan copy paste materi-materi yang ada.

والسلام عليكم ورحمة الله و بركاته

      ara

a. rozak abuhasan

 https://arozakabuhasan.wordpress.com/                                http://arozakabuhasan.blogspot.co.id/                              http://membentengiakidah.blogspot.co.id/                   http://arozakabuhasan.blogspot.co.id/                             https://alfajrbandung.wordpress.com/   https://plus.google.com/+AROZAKABUHASANMBA https://fuuindonesia.wordpress.com/                           https://masjidtaqwast.wordpress.com/                                             https://alfajrmasjid.wordpress.com/                                                           https://taqwast.wordpress.com/    Masjid Taqwa Seritanjung                                               fuuina.wordpress.com    fuuind.wordpress.com                                                 masjidalfajrbandung.wordpress.com       masjidalfajrbandungdotcom.wordpress.com

 

 

 

 

 

Seputar Bid’ah

ISLAM DAN KEHIDUPAN

SEKILAS TENTANG BID’AH

Ahmad Zain An Najah, MA*

Pengertian bid’ah

  1. Bid’ah adalah—->sesuatu perbuatan yang baru dalam agama Islam yang bertentangan dengan syareat, dan diniatkan untuk beribadah kepada Allah .
  2. Bid’ah semuanya sesat, sebagaimana tersebut dalam hadits :

( كل بدعة ضلالة)

  1. – Adapun yang membagi bid’ah menjadi : bid’ah sayyiah dan bid’ah hasanah dan berdalildengan perkataan Umar r.a , ketika menghidupkan kembali sholat terawih berjama’ah : ( نعم البدعة هذه ) adalah tidak benar, karena yg. dimaksud Umar ra adalah bid’ah secara bahasa. Selain itusholat terawih secara berjama’ah pada bulan Ramadhonpernah dikerjakan oleh Rosulullah saw, kemudian beliau meninggalkannya, karena merasa kawatir sholat tersebut akan menjadi suatu kewajiban. Sholat terawih dengan berjama’ah tersebut tidak dihidupkan juga ada pada zaman Abu Bakar As- Siddiq r.a.

View original post 636 more words

KITAB MUWAFAQAT

ISLAM DAN KEHIDUPAN

 

Kitab Muwafaqoot, karya Imam Syatibi

Sebuah metodologi mutakhir di dalam memahami Syareah

Ahmad Zain An Najah, MA*

Muqaddimah

Muwafaqoot, karya terbesar Imam Syatibi, merupakan karya ilmiyah dalam bidang ushul fiqh sekaligus salah satu bentuk reformasi ilmiyah syariah secara menyeluruh.

Buku ini, bukan hanya menjelaskan dasar- dasar ilmu ushul fiqh dengan metodologi baru yang berlandaskan penelitian penuh ( istiqra’) dari sumber utama Syareah Islamiyah ( Kitab dan Sunnah ) , tapi juga menjelaskan dasar-dasar utama untuk memahami Syareah Islamiyah secara menyeluruh.

Alquran karim yang merupakan pedoman utama umat Islam berisikan pokok-pokok ajaran Islam secara global, kemudian dijelaskan oleh As Sunah. Yang keduanya menggunakan bahasa Arab. Oleh karenanya, bagi siapa saja yang ingin memahami kedua kitab tersebut, harus memahami bahasa Arab.

View original post 3,016 more words

Jauhi Gaya Hidup Orang Kafir (Khutbah Jum’at)

maktabah abi yahya™

Oleh Mukhlis Abu Dzar an-Nusy

Khutbatul Hajat

Kaummusliminrahimakumullohu…

View original post 1,958 more words

Film Tentang Nabi, Virus Berkedok Agama

maktabah abi yahya™

Oleh : al-Ustadz Abu Ubaidah Yusuf bin Mukhtar as-Sidawi

Tak henti-hentinya musuh-musuh Islam memerangi kaum muslimin. Di antaranya adalah serangan jenis ghozwulfikr (perang pemikiran) berupa virus syubhat dan syahwat. Contoh virus syubhat ada dalam Jaringan Iblis Liberal (sebutan yang tepat untuk Jaringan Islam Liberal/JIL, Red). Secara terang-terangan meraka menyebarkan kekufuran, menolak hukum Alloh, menghujat sunnah Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam dan membela nabi palsu. Wahai kaum muslimin, sadarlah dan waspadailah makar mereka!!

Di antara syubhat berbahaya yang ditebarkan musuh-musuh Alloh adalah film-film berkedok agama. Salah satunya adalah film para nabi dan sahabat. Bagaimana pandangan Islam tentangnya? Marilah kita ikuti kajian berikut.

View original post 955 more words

KHUTBAH JUMAT IBLIS LAKNATULLAH

IBLIS LAKNATULLAH

KHUTBAH PERTAMA

إِنَّ الْحَمْدَ لِلَّهِ نَحْمَدُهُ وَنَسْتَعِيْنُهُ وَنَسْتَغْفِرُهُ وَنَعُوْذُ بِاللهِ مِنْ شُرُوْرِ أَنْفُسِنَا وَمِنْ سَيِّئَاتِ أَعْمَالِنَا. مَنْ يَّهْدِهِ اللهُ فَلاَ مُضِلَّ لَهُ وَمَنْ يُّضْلِلْ فَلاَ هَادِيَ لَهُ. أَشْهَدُ أَنْ لاَّإِلَهَ إِلاَّ اللهُ وَحْدَهُ لاَشَرِ يْكَ لَهُ وَ أَشْهَدُ أَنَّ مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْ لُهُ يَا أَيُّهَا الَّذِيْنَ آمَنُوا اتَّقُوا اللهَ حَقَّ تُقَاتِهِ وَلاَ تَمُوْتُنَّ إِلاَّ وَأَنْتُمْ مُّسْلِمُوْنَ. يَا أَيُّهَا النَّاسُ اتَّقُوا رَبَّكُمُ الَّذِي خَلَقَكُمْ مِنْ نَفْسٍ وَاحِدَةٍ وَخَلَقَ مِنْهَا زَوْجَهَا وَبَثَّ مِنْهُمَا رِجَالاً كَثِيرًا وَنِسَاءً وَاتَّقُوا اللهَ الَّذِي تَسَاءَلُونَ بِهِ وَاْلأَرْحَامَ إِنَّ اللهَ كَانَ عَلَيْكُمْ رَقِيبًا. يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا اتَّقُوا اللهَ وَقُولُوا قَوْلاً سَدِيدًا يُصْلِحْ لَكُمْ أَعْمَالَكُمْ وَيَغْفِرْ لَكُمْ ذُنُوبَكُمْ وَمَنْ يُطِعِ اللهَ وَرَسُولَهُ فَقَدْ فَازَ فَوْزًا عَظِيمًا. أَمَّا بَعْدُ

Kaum muslimin jamaah jumat rahimakumullah
Puja dan puji hanya bagi Allah, Rabb semesta alam. Kepada-Nyalah kita bersyukur atas limpahan kenikmatan yang tak pernah berhenti dikucurkan-Nya kepada kita. Dialah Allah Azza wa Jalla yang telah memberikan nikmat keimanan, rezeki dan kesehatan kepada kita.
Dialah pula yang telah menyisipkan hidayah dalam hati kita, sehingga kita bisa hadir dan berkumpul bersama di masjid Al-Fajr ini untuk menunaikan kewajiban kita sebagai seorang muslim, yaitu kewajiban melaksanakan shalat Jum’at dan mendengarkan khutbah Jum’at yang merupakan bagian tak terpisahkan dari pelaksanaan ibadah shalat Jum’at ini.
Shalawat serta salam semoga selamanya tercurah kepada Rasulullah terakhir Muhammad shallaLlahu alayhi wa sallam. Semoga kecintaan kita kepada beliau SAW, dapat mempertemukan kita dengannya nanti di syurga, bersama dengan para Nabiyyin, shiddiqin, syuhadaa’ dan shalihin.


Hadirin Jamaah Sholat Jumat Rohimakumullah;

Bahwa Allah Subhananhu wa Ta’ala menciptakan fitrah dalam diri manusia, yaitu dapat mengetahui  , serta mengenal Fujur atau kefasikan kebathilan.    dan mengenal kebenaran atau Al-Haq         Firman Allah Swt. (QS. Asy-Syams 91:8-10) :

 

فَأَلْهَمَهَا فُجُورَهَا وَتَقْوَاهَا. قَدْ أَفْلَحَ مَنْ زَكَّاهَا. وَقَدْ خَابَ مَنْ دَسَّاهَا              

8. Maka Allah mengilhamkan kepada jiwa itu (jalan) kefasikan dan ketaqwaannya.                                                                            

9.  Sesungguhnya beruntunglah orang yang mensucikan jiwa itu,                                                                                                           10.  Dan Sesungguhnya merugilah orang yang mengotorinya.             (QS.Asy-Syams 91:8-10)

Mampukah atau tidak seseorang untuk memilih yang benar atau yang haq, padahal yang benar itu jelas benarnya. Ataukah seseorang karena iman yang tipis, karena tergoda oleh bisikan iblis, akhirnya justru memilih jalan fujur/kefasikan, jalan yang sesat , jalan yang akan mencelakainya, yaitu jalan kesuatu tempat yang sangat  hina dengan kesakitan yang tiada terhingga, suatu penderitaan yang sangat amat pedih yaitu siksaan di neraka, padahal jalan fujur jalan fasik, jalan yang salah itu jelas kefujurannya, jelas kefasikannya, jelas dan sadar bahwa itu jalan salah..

Hadirin Rohimakumullah.   

Kenapa seseorang cenderung untuk memilih jalan yang sesat, jalan fujur, kefasikan? Jawabnya tidak lain karena iman yang tipis. yang mau mengikuti tipu daya bisikan iblis.  Tipu daya yang menyesatkan dari iblis beserta pengikut-pengikutnya,  teman-temannya, konco-konconya, yang terdiri dari bangsa jin dan manusia. akan berusaha segala daya untuk mengajak manusia menjadi pengikutnya. Manusia terpengaruh tidak beriman atau imannya tipis akan terpedaya oleh ajakannya yang memandang ajakannya itu lebih indah. 

Dalam surat 28:15 “Sesungguhnya setan itu adalah musuh yang menyesatkan lagi nyata (permusuhan) nya” tetapi manusia cenderung lebih suka mengikuti ajakan setan tersebut. 

Kita semua mengetahui, bahwa iblis dilaknat oleh Allah Swt. Dan manusia yang sadar, tentunya tidak akan mau mengikuti jejak iblis. Tetapi pernahkan kita berfikir tentang kesalahan yang dilakukan iblis sehingga ia dilaknat oleh Tuhan? Mudah-mudahan dengan kisah ini nanti kita bisa mengukur diri kita masing-masing, apakah kita termasuk penentang iblis, atau jangan-jangan tanpa kita sadari, kita malahan termasuk ke dalam kelompok orang yang mendukung iblis.                             .

Suatu ketika iblis yang pada waktu itu tinggal di surga, dipanggil menghadap Rabb, Tuhan sekalian alam. Allah berfirman, “Hai Iblis! Aku telah menciptakan seorang manusia dari tanah yang Kuberi nama Adam. Sujudlah engkau sekarang padanya!”                                        .
Namun iblis spontan menolak, ia lalu mengemukakan 3 alasan atas penolakannya itu.                                      .

Yang pertama, kata Iblis, “Ya Tuhan, bagaimana mungkin aku sujud kepada Adam, bukankah asal usulku lebih baik dari pada Adam? Bukankah Engkau ciptakan aku dari api yang jelas-jelas lebih mulia dibandingkan dengan tanah? Mestinya, Adamlah yang harus sujud kepadaku, bukan sebaliknya?”

 

Salahkah alasan iblis ini ??
Kalau kita lihat disekitar kita, banyak orang yang membangga-banggakan asal-usul keturunannya, merasa sombong dengan darah birunya, ataupun memandang rendah seseorang hanya lantaran orang itu orang biasa. Salahan bila orang seperti ini kita sebut sebagai pendukung iblis? Bukankah yang dilakukannya itu merupakan perwujudan dari alsan iblis?

Yang kedua, kata iblis, “Ya Tuhan, aku berada disini telah ribuan tahun. Jelas aku lebih senior dari pada Adam yang baru saja Engkau ciptakan.

Bukankah seharusnya yang lebih yunior tunduk pada yang lebih senior?” Mestinya Adamlah yang harus sujud kepadaku, bukan sebaliknya!” Salahkah alasan iblis ini?

Sekarang ini, banyak orang yang gengsi tidak mau menerima pendapat yang disampaikan kepadanya, hanya semata-mata karena pendapat itu disampaikan oleh yang lebih muda. Salahkah bila orang seperti ini kita sebut dengan pendukung iblis? Bukankah hal ini sebenarnya merupakan perwujudan dari alasan iblis?

Yang ketiga, kata iblis, “Ya Tuhan, kesetiaanku pada-Mu, telah berabad-abad terbukti tidak pernah luntur, sedangkan Adam belum tentu ia dapat selalu setia kepada-Mu seperti aku.

 

Lalu kenapa aku yang harus sujud kepada Adam, mestinya Adamlah yang pantas sujud kepadaku!”

 

Salahkah alasan iblis ini?
Kita banyak melihat orang yang suka mengungkit-ungkit kembali jasa-jasa yang pernah dilakukannya, kalau bukan karena “dia” ataupun merasa dirinyalah yang paling loyal.

 

Salahkah bila orang seperti ini kita sebut sebagai pendukung iblis? Bukankah yang dilakukannya itu sebenarnya merupakan perwujudan dari alasan iblis?

Banyak pelajaran berharga yang dapat dipetik dari kisah ini. Yang paling utama adalah, apapun dalih yang kita berikan tetap saja intinya sama, Yaitu  à  membangkang  pada Allah adalah kesalahan fatal!


Mudah-mudahan kita tidak mengikuti jejak iblis, yaitu pandai berdalih dengan seribu satu macam argument yang kelihatannya logis untuk membenarkan pembangkangan yang kita lakukan terhadap ” Aturan Main ” yang telah dibuat-Nya.

 

Allah telah jelas-jelas menegaskan dalam Al-Qur’an surat An-Nisaa” ayat 13 dan 14,

تِلْكَ حُدُودُ اللَّهِ وَمَنْ يُطِعِ اللَّهَ وَرَسُولَهُ يُدْخِلْهُ جَنَّاتٍ تَجْرِي مِنْ تَحْتِهَا الْأَنْهَارُ خَالِدِينَ فِيهَا وَذَلِكَ الْفَوْزُ الْعَظِيمُ

13. (Hukum-hukum tersebut) itu adalah ketentuan-ketentuan dari Allah. Barangsiapa taat kepada Allah dan Rasul-Nya, niscaya Allah memasukkannya kedalam syurga yang mengalir didalamnya sungai-sungai, sedang mereka kekal di dalamnya; dan Itulah kemenangan yang besar.

 

وَمَنْ يَعْصِ اللَّهَ وَرَسُولَهُ وَيَتَعَدَّ حُدُودَهُ يُدْخِلْهُ نَارًا خَالِدًا فِيهَا

وَلَهُ عَذَابٌ مُهِينٌ

14. dan Barangsiapa yang mendurhakai Allah dan Rasul-Nya dan melanggar ketentuan-ketentuan-Nya, niscaya Allah memasukkannya ke dalam api neraka sedang ia kekal di dalamnya; dan baginya siksa yang menghinakan. 

أَقُوْلُ قَوْلِي هَذَا أَسْتَغْفِرُ اللهَ لِي وَلَكُمْ وَلِسَائِرِ الْمُسْلِمِيْنَ وَالْمُسْلِمَاتِ فَاسْتَغْفِرُوْهُ إِنّهُ هُوَ الْغَفُوْرُ الرّحِيْم

KHUTBAH KEDUA

اَلْحَمْدُ لله رَبّ الْعَالَمِيْنَ، وَأَشْهًدُ أَنْ لاَ إِلهَ إِلاَّ اللهُ وَلِيِّ الصَّالِحِيْنَ، وَأَشْهَدُ أَنّ مُحَمّدًا خَاتَمُ الأَنْبِيًاءِ وَالْمُرْسَلِيْنَ، اَلّلهُمّ صَلِّي عَلَى مُحَمّدٍ وَعَلَى آلِ مُحَمّد كَمَا صَلَيْتَ عَلَى آلِ ِإْبرَاهِيْمَ وَبَارِكْ عَلَى مُحَمّدِ وَعَلَى آلِ مُحَمّدٍ كَمَا بَارَكْتَ عَلى آلِ إِبْرَاهِيْمَ فَِي الْعَالَمِيْنَ إِنّكَ حَمِيْدٌ مَجِيْدٌ، أَمّا بَعْدُ:

Jamaah Jumat rohimakumullah  

 “Barang siapa taat kepada Allah dan Rasul-Nya,  

  وَمَنْ يُطِعِ اللَّهَ وَرَسُولَهُ

niscaya Allah memasukkannya kedalam syurga yang mengalir didalamnya sungai-sungai, sedang mereka kekal di dalamnya

يُدْخِلْهُ جَنَّاتٍ تَجْرِي مِنْ تَحْتِهَا الْأَنْهَارُ خَالِدِينَ فِيهَا

dan Itulah kemenangan yang besar.  وَذَلِكَ الْفَوْزُ الْعَظِيمُ

 Dan barang siapa yang mendurhakai Allah dan Rasul-Nya

وَمَنْ يَعْصِ اللَّهَ وَرَسُولَهُ

dan melanggar ketentuan-ketentuan-Nya,  وَيَتَعَدَّ حُدُودَهُ

niscaya Allah memasukkannya ke dalam api neraka sedang ia kekal di dalamnya;  يُدْخِلْهُ نَارًا خَالِدًا فِيهَا

dan baginya siksa yang menghinakan.    وَلَهُ عَذَابٌ مُهِينٌ

 

    Allah subhanahu wa ta’ala  berfirman: (QS. Al A’la : 16-17).

 

   بَلْ تُؤْثِرُونَ الْحَيَاةَ الدُّنْيَا

وَالْآخِرَةُ خَيْرٌ وَأَبْقَى


“Tetapi kamu (orang-orang) kafir lebih memilih kehidupan duniawi.

Sedang kehidupan akhirat adalah lebih baik dan lebih kekal”.  

 

Keindahan dunia dan berbagai kenikmatan semunya, telah menipu banyak orang, membuat manusia lupa kepada tujuan hidupnya yang hakiki. Padahal kehidupan akhirat dan segala isinya jauh lebih baik dibandingkan dengan kehidupan dunia yang fana.

Demikian  kisah IBLIS LAKNATULLAH. Iblis yang pada dasarnya hanya kafir 1 (satu) perintah Allah. Namun karena kesombongannya, karena iblis menganggap perintah Allah itu salah, iblis yang menganggap pendapatnya yang paling benar yang didukung kesetiaannya dan pengabdiannya yang tiada terhingga sebelum Adam diciptakan.      

Bagaimana pada zaman kini, banyak akal manusia yang ingkar bukan hanya satu ayat, bahkan aturan Allah dipermainkan dan dipersalahkan.

Semoga Allah melindungi kita semua   dari semua makar dan tipu daya yang menyesatkan dari iblis beserta pengikut-pengikutnya,  teman-temannya, konco-konconya, yang terdiri dari bangsa jin dan manusia.

Semoga kita diberikan hidayah serta kekuatan oleh Allah Swt. untuk menerima dan menyampaikan yang hak itu adalah hak; yang bathil itu adalah bathil.

 اَللَّهُمَّ أَرِنَا الْحَقَّ حَقًّا وَارْزُقْنَا اتِّبَاعَهُ،

 وَأَرِنَا الْبَاطِلَ باَطِلاً وَارْزُقْنَا اجْتِنَابَهُ

 

اَللَّهُمَّ اغْفِرْ لِلْمُسْلِمِيْنَ وَالْمُسْلِمَاتِ، وَالْمُؤْمِنِيْنَ وَالْمُؤْمِنَاتِ اَ لْأََحْيَاءِ مِنْهُمْ وَاْلأَمْوَاتِ، إِنَّكَ سَمِيْعٌ قَرِيْبٌ مُجِيْبُ الدَّعَوَاتِ.
رَبّنَا لاَتُؤَاخِذْ نَا إِنْ نَسِيْنَا أَوْ أَخْطَأْنَا رَبَّنَا وَلاَ تَحْمِلْ عَلَيْنَا إِصْرًا كَمَا حَمَلْتَهُ عَلََى الَّذِيْنَ مِنْ قَبْلِنَا رَبَّنَا وَلاَ تُحَمِّلْنَا مَالاَ طَاقَةَ لَنَا بِهِ وَاعْفُ عَنَّا وَاغْفِرْ لَنَا وَارْحَمْنَا أَنْتَ مَوْلاَنَا فَانْصُرْنَا عَلَى الْقَوْمِ الْكَافِرِيْنَ.

رَبَّنَا هَبْ لَنَا مِنْ اَزْوَاجِنَا وَذُرِّيَا تِنَا قُرَّةَ اَعْيُنٍ  وَاجْعَلْنَا لِلْمُتَّقِيْنَ اِمَامَا

رَبَنَا ءَاتِنَا فِي الدُّنْيَا حَسَنَةً وَفِي اْلأَخِرَةِ حَسَنَةً وَقِنَا عَذَابَ النّارِ.

وَالْحَمْدُ ِِللهِ رَبِّ الْعَالمَِيْنَ.

 

عِبَادَ اللهِ. اِنَّ اللهَ يَأْمُرُبِالْعَدْلِ وَالْإِحْسَنِ

 وَإِيْتَا ئِ ذِى الْقُرْبَى وَيَنْهَى عَنِ الْفَحْشَاءِ وَالْمُنْكَرِ وَالْبَغْىِ,

 يَعِظُكُمْ لَعَلَّكُمْ تَذَكَّرُونَ.

فَاذْكُرُواللهَ الْعَظِيْمَ يَذْكُرْكُمْ وَاسْأَلُوْهُ مِنْ فَضْلِهِ يُعْطِكُمْ  وَلَذِكْرُاللهِ أَكْبَر

 

Assalamualaikum Wr. Wb.


SUMBER :

Buku SENTUHAN KALBU

 http://who-want-the-truth.blogspot.com/


 Di edit untuk Khutbah Jumat

Oleh : H.A. ROZAK ABUHASAN

 

KHUTBAH JUMAT NIKMAT IMAN DAN ISLAM

KHUTBAH JUMAT

NIKMAT IMAN DAN ISLAM (Judul asli Islam; Kenikmatan yang Agung Dan Sempurna)

KHUTBAH PERTAMA
إِنَّ الْحَمْدَ لِلَّهِ نَحْمَدُهُ وَنَسْتَعِيْنُهُ وَنَسْتَغْفِرُهُ وَنَعُوْذُ بِاللهِ مِنْ شُرُوْرِ أَنْفُسِنَا وَمِنْ سَيِّئَاتِ أَعْمَالِنَا. مَنْ يَّهْدِهِ اللهُ فَلاَ مُضِلَّ لَهُ وَمَنْ يُّضْلِلْ فَلاَ هَادِيَ لَهُ. أَشْهَدُ أَنْ لاَّإِلَهَ إِلاَّ اللهُ وَحْدَهُ لاَشَرِ يْكَ لَهُ وَ أَشْهَدُ أَنَّ مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْ لُهُ يَا أَيُّهَا الَّذِيْنَ آمَنُوا اتَّقُوا اللهَ حَقَّ تُقَاتِهِ وَلاَ تَمُوْتُنَّ إِلاَّ وَأَنْتُمْ مُّسْلِمُوْنَ. يَا أَيُّهَا النَّاسُ اتَّقُوا رَبَّكُمُ الَّذِي خَلَقَكُمْ مِنْ نَفْسٍ وَاحِدَةٍ وَخَلَقَ مِنْهَا زَوْجَهَا وَبَثَّ مِنْهُمَا رِجَالاً كَثِيرًا وَنِسَاءً وَاتَّقُوا اللهَ الَّذِي تَسَاءَلُونَ بِهِ وَاْلأَرْحَامَ إِنَّ اللهَ كَانَ عَلَيْكُمْ رَقِيبًا. يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا اتَّقُوا اللهَ وَقُولُوا قَوْلاً سَدِيدًا يُصْلِحْ لَكُمْ أَعْمَالَكُمْ وَيَغْفِرْ لَكُمْ ذُنُوبَكُمْ وَمَنْ يُطِعِ اللهَ وَرَسُولَهُ فَقَدْ فَازَ فَوْزًا عَظِيمًا. أَمَّا بَعْدُ

Kaum muslimin jamaah jumat rahimakumullah
Puja dan puji hanya bagi Allah, Rabb semesta alam. Kepada-Nyalah kita bersyukur atas limpahan kenikmatan yang tak pernah berhenti dikucurkan-Nya kepada kita. Dialah Allah Azza wa Jalla yang telah memberikan nikmat keimanan, rezeki dan kesehatan kepada kita.
Dialah pula yang telah menyisipkan hidayah dalam hati kita, sehingga kita bisa hadir dan berkumpul bersama di masjid Al-Fajr ini untuk menunaikan kewajiban kita sebagai seorang muslim, yaitu kewajiban melaksanakan shalat Jum’at dan mendengarkan khutbah Jum’at yang merupakan bagian tak terpisahkan dari pelaksanaan ibadah shalat Jum’at ini.

Shalawat serta salam semoga selamanya tercurah kepada Rasulullah terakhir Muhammad shallaLlahu alayhi wa sallam. Semoga kecintaan kita kepada beliau SAW, dapat mempertemukan kita dengannya nanti di syurga, bersama dengan para Nabiyyin, shiddiqin, syuhadaa’ dan shalihin.
Hadirin Jama’ah Jum’ah yang berbahagia

Nikmat yang sangat besar yang harus kita syukuri adalah iman dan Islam serta diciptakannya alam semesta untuk manusia, kemudian dipilihnya planet bumi sebuah planet yang nyaman untuk kita tempati, dan dibuatNya untuk alam semesta, termasuk manusia, suatu sunnatullah yang tidak pernah berubah, sebagaimana firmanNya:
“… Dan kamu sekali-kali tidak akan menjumpai perubahan pada sunnatulllah.” (QS. Al-Ahzab: 62) dan juga firmanNya:

“… Dan tidak akan kamu dapati suatu perubahan pada ketetapan kami itu.” (QS. Al-Isra’: 77)

Jika kita renungkan, planet bumi yang mengelilingi surya tahun demi tahun dengan kecepatan 11,18 km/detik siang dan malam tiada henti. Andaikan saja tidak ada ketetapan /keteraturan dalam sunnatullah ini, atau bumi dan planet lainnya tidak mau taat pada aturanNya, seperti kebanyakan sifat manusia, niscaya imbang centripental dan centrifugalnya (gaya/tarikan kedalam dan keluar) akan tersita fatal, lantas bumi akan anjlok ke perihelion dan ephelion lain, yang bisa menyulap bumi akan menjadi gersang ataupun beku sehingga menjadi pemukiman yang tidak layak dihuni manusia. Sungguh ………… segala puji bagi Allah yang membuat sunnatullah ini bersifat tetap.

Jama’ah Jum’ah yang berbahagia.

Kita juga melihat keteraturan alam semesta ini pada dunia hewan dan tumbuh-tumbuhan. Mereka senantiasa tunduk kepada aturan-aturan Nya, mereka senantiasa konsisten dengan aturan-aturan yang diciptakan Allah Swt. untuk mereka. Ketika Allah telah membuat hidup mereka berpasang-pasangan, hampir tidak pernah kita jumpai, bahkan dalam sebuah kandang sekalipun tidak ada hewan jantan kawin dengan hewan jantan atau sebaliknya. Mereka semua tunduk dan bertasbih kepada Allah sebagaimana firmanNya:

“Senantiasa bertasbih kepada Allah apa yang ada dilangit dan apa yang ada dibumi. Raja Yang Maha Suci,Yang Maha Perkasa lagi Maha Bijaksana.” (QS. Al-Jumu’ah: 1).

Akan tetapi wahai kaum muslimin yang mulia, manusia yang diberi kelebihan nikmat yang paling utama berupa akal, ternyata tidaklah cukup dengan aturan-aturan alam ini saja. Manusia dengan akal dan potensi hidup lainnya berupa kebutuhan jasmani, naluri dan hawa nafsunya ternyata bisa dan mampu melakukan penyimpangan dari aturan-aturan Allah, sehingga hal yang tidak kita temui dalam kandang ayam sekalipun justru saat ini kita temui pada kehidupan manusia, kita dapati pria kawin dengan pria, wanita kawin dengan wanita, bahkan manusia kawin dengan alat yang dibuatnya sendiri. Dari akibat ulah manusia semacam inilah kita bisa menyaksikan kerusakan yang dahsyat baik itu berupa penyakit kelamin, kerusakan moral dan kerusakan lain yang terjadi di darat maupun di laut.

Wahai kaum muslimin rahimakumullah!

Merupakan kenikmatan yang agung, sempurna dan satu-satunya yang akan menjamin tercapainya kebahagiaan hidup manusia, baik di dunia maupun di akhirat, yang jika kita bandingkan dengan nikmat alam semesta ini, niscaya alam semesta dan dunia ini tidak berarti apa-apa, itu adalah nikmat Iman dan Islam, sebagaimana firmanNya:

“Pada hari ini telah Aku sempurnakan untukmu Ad-Dien (agama/jalan hidup)mu, dan telah Kucukupkan kepadamu nikmatKu dan telah Aku ridlai Islam menjadi dien-mu.” (QS. Al-Maidah:3)

Jama’ah Jum’ah rahimakumullah

Islam dengan aqidah dan syari’ahnya,merupakan aturan sekaligus jalan hidup yang dibuat Allah, pencipta manusia. Dzat yang Maha Mengetahui, Maha Adil dan Bijaksana yang tidak saja mengatur manusia dengan diriNya (dalam hal aqidah dan ibadah) tetapi juga mengatur hubungan manusia dengan manusia yang lainnya dalam hal mu’amalah dan ‘uqubat (hukuman).

Oleh sebab itu Islam merupakan karunia dan nikmat Allah, hanya dengan Islamlah dapat tercapai keserasian dan kebahagiaan hidup manusia. Tidak ada aturan lain yang bisa memanusiakan manusia semanusiawi mungkin selain aturan dari Pencipta manusia, karena siapa yang lebih tahu hakikat manusia selain Pencipta manusia itu sendiri?.

Ma’asyirol muslimin rahimakumullah

Sungguh agung dan besar nikmat yang telah diberikan Allah kepada kita berupa Islam dan sesungguhnya kita wajib mensyukurinya yaitu dengan menggunakan syariat Islam untuk mengatur aktivitas kita dalam kehidupan sehari-hari.

Allah berfirman:

“Wahai orang-orang yang beriman,masuklah kedalam Islam secara kaaffah (keseluruhan) dan janganlah kalian mengikuti jejak langkah syaitan. Sesungguhnya syaitan itu adalah musuhmu yang nyata.” (QS. Al-Baqarah: 208)

Akan tetapi jika seseorang menginginkan nikmatNya tetapi dengan melecehkan aturan-aturanNya baik sebagian apalagi keseluruhan, sungguh kehinaan hidup di dunia baginya dan azab Allah di akhirat yang akandi terima, sebagaimana firman Allah dalam surat Ibrahim ayat 7:

“Jika kalian bersyukur (terhadap nikmatKu) niscaya Aku tambah nikmatKu kepadamu dan jika kalian mengingkari (nikmat-Ku) niscaya azabKu sangat pedih.”

Dan dalam ayat lain Allah menegaskan:

“Dan barangsiapa yang berpaling dari peringatanKu, maka sungguh baginya penghidupan yang sempit, dan Kami akan mengumpulkannya pada hari kiamat dalam keadaan buta.” (QS. Thaaha: 124).

Kaum muslimin rahimakumullah.

Dengan nikmat Allah yang berupa akal dan indra, marilah kita bersama-sama merenungkan kemudian kita bersyukur, betapa matahari yang besarnya 1.303.600 x bumi (satu juta tiga ratus tiga ribu enam ratus kali besar kali bumi) hanyalah ibarat setitik debu dalam galaksi (gugus bintang) Bima Sakti, maka bumi ibarat super debu yang hanya dapat dilihat di bawah mikroskop dan manusia adalah super-super debu yang tertata dari sari tanah, yang terjelma dari nutfah yang terpancar.

Sungguh betapa besar jagat raya ini, dan batapa Maha Besar Pencipta jagat ini dan sungguh betapa kecilnya manusia bila dibandingkan dengan jagat raya ini, betapa sempurnanya Allah telah menurunkan ayat-ayat yang tersirat dalam alam semesta maupun yang tersurat dalam kitabNya, betapa tinggi dan luasnya ilmu Allah dan betapa kecil dan kerdil manusia, sehingga nikmat yang berupa akal ini justeru digunakan untuk mengkufuri nikmat yang lebih besar yaitu Islam, dengan akalnya kadang-kadang manusia merasa lebih tahu dari Allah, merasa sombong dan ujub. Sehingga merasa mampu untuk membuat aturan untuk mengatur dirinya sendiri, mengatur keluarganya dan orang sekelilingnya seraya berpaling dari ayat-ayat Allah, berpaling dari Islam, berpaling dari syari’at-Nya.
Padahal jagat raya yang besar dan luas saja tunduk pada aturanNya, mengapa kadang-kadang menusia berpaling?, bukankah Allah telah berfirman:

“Dan siapakah yang lebih zhalim dari pada orang yang telah diperingatkan dengan ayat-ayat dari Tuhanmu, lalu dia berpaling darinya dan melupakan apa yang telah dikerjakan dua tangannya. Sungguh kami telah meletakkan tutupan di atas hati mereka, dan meskipun kamu menyeru mereka kepada petunjuk, niscaya mereka tidak akan mendapat petunjuk selama-lamanya.” (QS. Al-Kahfi:57)

Sungguh sangat rugi orang-orang yang berpaling dari syari’atNya, keseluruhan ataupun sebagian dan sungguh beruntung dan berbahagialah orang–orang yang senantiasa menjalani kehidupannya seraya menyesuaikan dengan perintah dan laranganNya, bahkan Allah telah menjamin suatu bangsa yang penduduknya beriman dan bertaqwa yakni menjalankan segala perintahNya dan menjauhi segala laranganNya, dengan firmanNya:

“Jikalau sekiranya penduduk negeri negeri beriman dan bertaqwa, pastilah Kami akan melimpahkan kepada mereka berkah dari langit dan bumi, tetapi mereka mendustakan (ayat-ayat Kami) itu maka Kami siksa mereka disebabkan perbuatannya.” (QS. Al-A’raf: 96).

أَقُولُ قَوْ لِي هَذَا وَاسْتَغْفِرُوا اللهَ ِليْ وَ لَكُمْ إِنَّهُ هُوَ الْغَفُورُ الرَّحِيْمُ

Khutbah Kedua:
اَلْحَمْدُ لله رَبّ الْعَالَمِيْنَ، وَأَشْهًدُ أَنْ لاَ إِلهَ إِلاَّ اللهُ وَلِيِّ الصَّالِحِيْنَ، وَأَشْهَدُ أَنّ مُحَمّدًا خَاتَمُ الأَنْبِيًاءِ وَالْمُرْسَلِيْنَ، اَلّلهُمّ صَلِّي عَلَى مُحَمّدٍ وَعَلَى آلِ مُحَمّد كَمَا صَلَيْتَ عَلَى آلِ ِإْبرَاهِيْمَ وَبَارِكْ عَلَى مُحَمّدِ وَعَلَى آلِ مُحَمّدٍ كَمَا بَارَكْتَ عَلى آلِ إِبْرَاهِيْمَ فَي الْعَالَمِيْنَ إِنّكَ حَمِيْدٌ مَجِيْدٌ، أَمّا بَعْدُ

Ma’asyiral Muslimin Rahimakumullah,
Marilah kita berdoa, memohon kepada Allah Swt. :

• Ya Allah pelihara iman kami dan berikan kepada kami kesempatan merasakan manisnya iman dalam kehidupan ini yaitu dalam meneladani seluruh sunnah Rasulullah saw. dengan sebaik-baiknya, sebelum Engkau panggil kami untuk menghadap-MU.

• Ya Allah peliharakan hati dan pendengaran kami agar tidak terpedaya dari tipu daya syaithan yang merusak amal ibadah yang telah dan akan kami lakukan.
• اَللَّهُمَّ انْصُرْنَا فَاِنَّكَ خَيْرُ النَّاصِرِيْنَ وَافْتَحْ لَنَا فَاِنَّكَ خَيْرُ الْفَاتِحِيْنَ وَاغْفِرْ لَنَا فَاِنَّكَ خَيْرُ الْغَافِرِيْنَ وَارْحَمْنَا فَاِنَّكَ خَيْرُ الرَّاحِمِيْنَ وَارْزُقْنَا فَاِنَّكَ خَيْرُ الرَّازِقِيْنَ وَاهْدِنَا وَنَجِّنَا مِنَ الْقَوْمِ الظَّالِمِيْنَ وَالْكَافِرِيْنَ

Ya Allah, tolonglah kami, sesungguhnya Engkau adalah sebaik-baik pemberi pertolongan; Menangkanlah kami, sesungguhnya Engkau adalah sebaik-baik pemberi kemenangan;

Ampunilah kami, sesungguhnya Engkau adalah sebaik-baik pemberi ampunan; Rahmatilah kami, sesungguhnya Engkau adalah sebaik-baik pemberi rahmat;

Berilah kami rizki sesungguhnya Engkau adalah sebaik-baik pemberi rizki; Tunjukilah kami dan lindungilah kami dari kaum yang dzalim dan kafir;

• اَللَّهُمَّ اغْفِرْ لِلْمُسْلِمِيْنَ وَالْمُسْلِمَاتِ وَالْمُؤْمِنِيْنَ وَالْمُؤْمِنَاتِ اَلأَحْيَاءِ مِنْهُمْ وَالأَمْوَاتِ اِنَّكَ سَمِيْعٌ قَرِيْبٌ مُجِيْبُ الدَّعْوَاتِ
Ya Allah, ampunilah dosa kaum muslimin dan muslimat, mu’minin dan mu’minat, baik yang hidup maupun yang telah meninggal dunia. Sesungguhnya Engkau Maha Mendengar, Dekat dan Mengabulkan do’a.

• رَبَّنَا اَتِنَا فِى الدُّنْيَا حَسَنَةً وَفِى الأَخِرَةِ حَسَنَةً وَقِنَا عَذَابَ النَّارِ
Ya Allah, anugerahkanlah kepada kami kehidupan yang baik di dunia, kehidupan yang baik di akhirat dan hindarkanlah kami dari azab neraka
بَارَكَ اللهُ لِيْ وَلَكُمْ فِي الْقُرْآنِ الْعَظِيْمِ وَنَفَعَنِيْ وَإِيَاكُمْ بِمَا فِيْهِ مِنَ
الْآَيَاتِ وَ الذِكْرِ الْحَكِيْمِ أَقُوْلُ قَوْلِيْ هَذَا وَأَسْتَغْفِرُ الله لِيْ وَلَكُمْ

Assalamualaikum Wr. Wb.

SUMBER :
kumpulankhotbahjumat.wordpress.com

Reposting/edit oleh : H.A. ROZAK ABUHASAN, MBA
https://arozakabuhasan.wordpress.com/
http://arozakabuhasan.blogspot.com/

KHUTBAH JUMAT TIPU DAYA SETAN TERHADAP MANUSIA

Tipu Daya Setan Terhadap Manusia

Khutbah Pertama:

إِنَّ الْحَمْدَ لِلَّهِ نَحْمَدُهُ وَنَسْتَعِيْنُهُ وَنَسْتَغْفِرُهُ وَنَتُوْبُ إِلَيْهِ ، وَنَعُوْذُ بِاللهِ مِنْ شُرُوْرِ أَنْفُسِنَا وَسَيِّئَاتِ أَعْمَالِنَا ، مَنْ يَهْدِهِ اللهُ فَلَا مُضِلَّ لَهُ وَمَنْ يُضْلِلْ فَلَا هَادِيَ لَهُ ، وَأَشْهَدُ أَنْ لَا إِلَهَ إِلَّا اللهُ وَحْدَهُ لَا شَرِيْكَ لَهُ ، وَأَشْهَدُ أَنَّ محمداً عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ وَصَفِيُّهُ وَخَلِيْلُهُ وَأَمِيْنُهُ عَلَى وَحْيِهِ وَمُبَلِّغُ النَّاسِ شَرْعِهِ؛ فَصَلَوَاتُ اللهُ وَسَلَامُهُ عَلَيْهِ وَعَلى آلِهِ وَأَصْحَابِهِ أَجْمَعِيْنَ.
أَمَّا بَعْدُ أَيُّهَا المُؤْمِنُوْنَ عِبَادَ اللهِ : أُوْصِيْكُمْ وَنَفْسِيْ بِتَقْوَى اللهَ تَعَالَى ؛ فَإِنَّ تَقْوَى اللهَ جَلَّ وَعَلَا هِيَ أَسَاسُ السَّعَادَةِ وَسَبِيْلُ الفَوْزِ وَالفَلَاحِ فِي الدُنْيَا وَالآخِرَةِ .

Ibadallah,

Bertakwalah kepada Allah dan waspadailah tipu daya setan, berlindunglah kepada Allah dari bisikan dan hembusannya. Ketauhilah wahai hamba Allah, sesungguhnya setan adalah musuh bagi kita, maka jadikanlah ia dia musuh. Setan dan bala tentaranya mengajak kita agar kita bersama-sama mereka menjadi penghuni neraka sa’ir. Allah Jalla wa ‘Ala memerintahkan kita untuk berlindung dari gangguan musuh ini dengan kembali kepada Allah ‘Azza wa Jalla dan berpegang teguh kepada-Nya. Allah Ta’ala berfirman,

وَإِمَّا يَنْزَغَنَّكَ مِنَ الشَّيْطَانِ نَزْغٌ فَاسْتَعِذْ بِاللَّهِ

“Dan jika syetan mengganggumu dengan suatu gangguan, maka mohonlah perlindungan kepada Allah. Sesungguhnya Dialah yang Maha Mendengar lagi Maha Mengetahui.” (QS. Fushshilat: 36)

Firman-Nya juga

قُلْ أَعُوذُ بِرَبِّ النَّاسِ (1) مَلِكِ النَّاسِ (2) إِلَهِ النَّاسِ (3) مِنْ شَرِّ الْوَسْوَاسِ الْخَنَّاسِ (4) الَّذِي يُوَسْوِسُ فِي صُدُورِ النَّاسِ (5) مِنَ الْجِنَّةِ وَالنَّاسِ

Katakanlah: “Aku berlindung kepada Tuhan (yang memelihara dan menguasai) manusia. Raja manusia. Sembahan manusia. Dari kejahatan (bisikan) syaitan yang biasa bersembunyi, yang membisikkan (kejahatan) ke dalam dada manusia, dari (golongan) jin dan manusia. (QS. An-Nas)

Dalam ayat lainnya,

وَقُلْ رَبِّ أَعُوذُ بِكَ مِنْ هَمَزَاتِ الشَّيَاطِينِ(97) وَأَعُوذُ بِكَ رَبِّ أَنْ يَحْضُرُونِ

Dan katakanlah: “Ya Tuhanku aku berlindung kepada Engkau dari bisikan-bisikan syaitan. Dan aku berlindung (pula) kepada Engkau ya Tuhanku, dari kedatangan mereka kepadaku”. (QS. Al-Mukminun: 97-98)

Dan dalam ayat,

وَقُلْ لِعِبَادِي يَقُولُوا الَّتِي هِيَ أَحْسَنُ إِنَّ الشَّيْطَانَ يَنْزَغُ بَيْنَهُمْ

Dan katakanlah kepada hamha-hamba-Ku: “Hendaklah mereka mengucapkan perkataan yang lebih baik (benar). Sesungguhnya syaitan itu menimbulkan perselisihan di antara mereka…” (QS. Al-Isra: 53)

Dan masih banyak ayat semakna dengan ayat-ayat di atas.

Ibadallah,

Setan memiliki jalan-jalan yang ia tempuh untuk mempengaruhi seorang muslim lalu menghalangi mereka dari agama Allah, melalaikan dari ketaatan, dan memalingkannya dari jalan yang benar dan diridhai. Jalan masuk setan tersebut adalah jalan syubhat dan jalan syahwat.

Pertama, jalan masuk syahwat yaitu apabila setan melihat seorang muslim condong dan mencintai kemaksiatan, lalu setan menghiasi maksiat tersebut dihadapan sang hamba agar ia memperturutkan syahwat hawa nafsunya dan memalingkan dari ketaatan kepada Rabbnya.

Kedua, jalan masuk syubhat yaitu apabila setan melihat seseorang yang berpegang teguh terhadap agama, semangat menjalankan ketaatan kepada Rabbnya, jauh dari perkara syahwat dan maksiat, maka setan akan masuk melalui jalan syubhat. Ia jadikan orang tersebut berlebih-lebih dalam agama, keras dan kaku. Lalu ia pun keluar dari jalan yang lurus, dari ketaatan kepada Allah Tabaraka wa Ta’ala. Syubhat menjadikan seseorang berlebih-lebihan dan kaku dalam beragama, akan tetapi pelakunya menyangka menjaga ketaatan di jalan Allah Tabaraka wa Ta’ala.

Dan setan senantiasa memalingkan seseorang dari jalan Allah yang lurus, dan musuh kita ini tidak peduli kita terjerembab dalam jalan syubhat atau syahwat. Kedua cara ini akan mereka tempuh, yang penting manusia bisa dipalingkan dari ketaatan menuju kemaksiatan dan dari jalan yang benar menuju penyimpangan.

Oleh karena itu, banyak dalil dari Alquran dan sunnah yang memperingatkan manusia agar jangan berlebihan dalam beragama dan juga melalaikannya. Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,

إِيَّاكُمْ وَالْغُلُوَّ فَإِنَّمَا هَلَكَ مَنْ كَانَ قَبْلَكُمْ بِالْغُلُوِّ فِي الدِّينِ

“Janganlah kalian berbuat ghuluw (berlebih-lebihan dalam agama), karena yang membinasakan orang-orang sebelum kalian adalah berlebih-lebihan dalam masalah agama.”

Dalam sabdanya yang lain,

هَلَكَ الْمُتَنَطِّعُونَ

“Binasalah al-mutanaththi’un.”

Al-mutanaththi’un adalah orang-orang yang keras dalam permasalahan yang semestinya dia tidak bersikap keras.

Sikap ghuluw, keras, dan kaku dalam agama Allah merupakan jalan setan untuk menyesatkan hamba-hamba Allah yang beriman dan taat kepada-Nya. Musuh-musuh Allah senantiasa akan memancangkan tali-tali mereka, menggalang penghalang-penghalang, dan menguatkan barisan tentara mereka untuk menghadapi orang-orang yang beriman.

Ibdallah,

Renungkanlah sebuah hadits dari Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam yang diriwayatkan oleh Imam Ibnu Hibban dalam Sahihnya dengan sanad yang kuat, dari Abu Musa al-Asy’ari radhiallahu ‘anhu, Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,

إِذَا أَصْبَحَ إِبْلِيسُ بَثَّ جُنُودَهُ ، فَيَقُولُ: مَنْ أَضَلَّ الْيَوْمَ مُسْلِمًا أَلْبَسْتُهُ التَّاجَ، قَالَ: فَيَخْرُجُ هَذَا، فَيَقُولُ: لَمْ أَزَلْ بِهِ حَتَّى طَلَّقَ امْرَأَتَهُ، فَيَقُولُ: أَوْشَكَ أَنْ يَتَزَوَّجَ، وَيَجِيءُ هَذَا فَيَقُولُ: لَمْ أَزَلْ بِهِ حَتَّى عَقَّ وَالِدَيْهِ، فَيَقُولُ: أَوْشَكَ أَنْ يَبَرَّ، وَيَجِيءُ هَذَا، فَيَقُولُ: لَمْ أَزَلْ بِهِ حَتَّى أَشْرَكَفَيَقُولُ: أَنْتَ أَنْتَ، وَيَجِيءُ، فَيَقُولُ: لَمْ أَزَلْ بِهِ حَتَّى زَنَى فَيَقُولُ: أَنْتَ أَنْتَ، وَيَجِيءُ هَذَا، فَيَقُولُ: لَمْ أَزَلْ بِهِ حَتَّى قَتَلَ فَيَقُولُ: أَنْتَ أَنْتَ، وَيُلْبِسُهُ التَّاجَ

“Apabila tiba pagi hari, Iblis menyeru para serdadunya dengan mengatakan, ‘Barangsiapa yang berhasil menyesatkan seorang muslim pada hari ini, maka akan aku berikan mahkota’. Salah seorang pengikut Iblis mengatakan, ‘Aku senantiasa bersama seorang muslim, hingga ia menceraikannya’. Iblis menjawab, ‘Dia bisa menikah lagi’. Pasukannya yang lain mengatakan, ‘Aku bersama seorang muslim hingga dia durhaka kepada kedua orang tuanya’. Iblis menjawab, ‘Dia bisa kembali berbakti’. Yang lain mengatakan, ‘Aku senantiasa bersama seorang muslim hingga ia berbuat syirik’. Iblis berkata, ‘Kamu kamu’. Pasukannya yang lain mengatakan, ‘Saya bersamanya hingga dia berzina’. Iblis menanggapi, ‘Kamu, kamu’. Pasukan lainnya lagi mengatakan, ‘Aku senantiasa bersamanya hingga ia membunuh’. Iblis menjawab, ‘Kamu, kamu’. Ia pun menyematkan mahkota tersebut.”

Lihatlah wahai hamba Allah, bagaimana pasukan-pasukan Iblis itu berlomba-lomba mewujudkan ambisi mereka, menghalangi manusia dari agama Allah dan memalingkan mereka dari ketaatan, baik dengan bentuk durhaka kepada orang tua, memutus silaturahim, membuat kerusakan dan kesesatan, membunuh dan melakukan kekacauan, atau perbuatan-perbuatan rusak lainnya yang mereka hiasi di mata manusia.

Ibadallah,

Memang ketika eksekusi menghilangkan nyawa orang bisa jadi sarana mendekatkan diri kepada Allah dengan cara berjihad, namun akal dan agama mana yang menyatakan bahwa membunuh seseorang yang terlindungi darahnya lalu dikatakan ini adalah wujud mendekatkan diri kepada Allah dan mencari ridha-Nya atas nama jihad? Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,

مَنْ خَرَجَ عَلَى أُمَّتِي يَضْرِبُ بَرَّهَا وَفَاجِرَهَا وَلَا يَتَحَاشَى مِنْ مُؤْمِنِهَا وَلَا يَفِي لِذِي عَهْدٍ عَهْدَهُ فَلَيْسَ مِنِّي وَلَسْتُ مِنْهُ

“Barangsiapa yang keluar, lalu membunuh umatku yang baik-baik atau yang fajirnya serta tidak hati-hati terhadap orang yang berimannya dan tidak menepati perjanjian kepada yang membuat perjanjian dengan mereka, maka dia bukanlah dari golonganku dan aku bukan dari golongannya.”

Jalan-jalan demikian dihiasi oleh setan dan termasuk berlebih-lebihan dalam agama Allah dan penyimpangan dari jalan yang lurus.

Ibadallah,

Orang-orang yang melakukan perbuatan demikian merasa bahwa mereka telah melakukan perbuatan yang baik. Mereka sangka mereka adalah orang-orang yang melakukan perbaikan, padahal mereka adalah para pengrusak. Ini bukanlah jihad di jalan Allah, yang demikian adalah perbuatan dosa yang dihias-hiasi oleh setan. Mereka telah memberikan kesan buruk terhadap agama Allah, merusak dakwah, dan merugikan orang-orang yang beriman. Oleh karena itu, hendaknya orang-orang yang cerdas bersabar dan orang-orang beriman mengambil pelajaran bahwa yang demikian adalah perbuatan ghuluw.

Di antara ciri orang-orang yang menyerukan demikian adalah mereka biasanya merupakan gerakan yang tersembunyi tidak tampil terang-terangan, padahal Islam adalah agama yang tampak tidak sembunyi-sembunyi. Mereka melakukan dakwah secara rahasia, tidak menjalin hubungan dengan para ulama dan tidak mengambil manfaat dari ilmu mereka. Padahal Allah memerintahkan untuk bertanya kepada orang yang berilmu.

Seandainya mereka menanyakan perihal-perihal yang mereka gelisahkan tersebut kepada para ulama, niscaya mereka akan mendapati langkah dan sikap yang tepat untuk dilakukan. Ketika Ibnu Abbas radhiallahu ‘anhuma berdiskusi dengan para Khawarij, beliau menjelaskan kepada mereka tentang agama Allah, menghilangkan syubhat yang ada pada mereka, hingga hanya dalam beberapa saat saja ribuan dari mereka bertaubat dari jalan yang menyimpang.

Inilah dampaknya seandainya mereka mau berkonsultasi dengan para ulama, akan tampak kebenaran dan hidayah, akan tetapi mereka lebih memperturutkan keinginan mereka, menempuh jalan-jalan yang dibuat setan sebagai perangkap, mereka pun tergelincir dari jalan yang benar.

Kita memohon kepada Allah Jalla wa ‘Ala agar member petunjuk kepada umat Islam yang menyimpang dari jalan-Nya.

اَللَّهُمَّ اهْدِ ضَالَّ المُسْلِمِيْنَ ، اَللَّهُمَّ اهْدِ ضَالَّ المُسْلِمِيْنَ ، اَللَّهُمَّ رَدَّهُمْ إِلَى الْحَقِّ رَدّاً جَمِيْلَا ، اَللَّهُمَّ رَدَّهُمْ إِلَى الْحَقِّ رَدّاً جَمِيْلَا ، اَللَّهُمَّ وَفِّقْنَا لِاتِّبَاعِ سَبِيْلِكَ وَلُزُوْمِ سُنَّةِ نَبِيِّكَ محمد صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ ، وَأَعَذَّنَا مِنَ الْفِتَنِ كُلِّهَا مَا ظَهَرَ مِنْهَا وَمَا بَطَنَ ، اَللَّهُمَّ وَاحْفَظْ عَلَيْنَا أَمْنَنَا وَإِيْمَانَنَا ، اَللَّهُمَّ وَفِّقْنَا لِهُدَاكَ وَاجْعَلْ عَمَلَنَا فِي رِضَاكَ يَا حَيُّ يَا قَيُّوْمُ يَا ذَا الْجَلَالِ وَالإِكْرَامِ .
أَقُوْلُ هَذَا القَوْلِ وَأَسْتَغْفِرُ اللهَ لِي وَلَكُمْ وَلِسَائِرِ المُسْلِمِيْنَ مِنْ كُلِّ ذَنْبٍ فَاسْتَغْفِرُوْهُ يَغْفِرْ لَكُمْ إِنَّهُ هُوَ الغَفُوْرُ الرَّحِيْمُ.

Khutbah Kedua:

اَلْحَمْدُ لِلَّهِ عَظِيْمِ الإِحْسَانِ وَاسِعِ الْفَضْلِ وَالجُوْدِ وَالاِمْتِنَانِ , وَأَشْهَدُ أَنْ لَا إِلَهَ إِلَّا وَحْدَهُ لَا شَرِيْكَ لَهُ ، وَأَشْهَدُ أَنَّ محمداً عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ ؛ صَلَّىاللهُ وَسَلَّمَ عَلَيْهِ وَعَلَى آلِهِ وَصَحْبِهِ أَجْمَعِيْنَ .
أَمَّا بَعْدُ أَيُّهَا المُؤْمِنُوْنَ عِبَادَ اللهِ : اِتَّقُوْا اللهَ تَعَالَى

Ketahuilah bahwasanya manusia itu terbagi dua: (1) kelompok yang menjadi pembuka kebaikan dan menutup kejelekan dan (2) kelompok yang menjadi pembuka kejelekan dan menutup kebaikan. Oleh karena itu, bertakwalah kepada Allah Ta’ala, mohon pertolongan kepada-Nya agar menjadikan kita sebagai orang-orang yang membuka pintu kebaikan dan menutup pintu kejelekan. Bertakwalah kepada Allah dalam keadaan sepi maupun di tengah keramaian, dalam keadaan menyendiri maupun diawasi.

Ibadallah,

Bershalawat dan ucapkanlah salam kepada Nabi kita Muhammad shallallahu ‘alaihi wa sallam sebagaimana Allah telah memerintahkan yang demikian dalam firman-Nya

إِنَّ اللَّهَ وَمَلَائِكَتَهُ يُصَلُّونَ عَلَى النَّبِيِّ يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا صَلُّوا عَلَيْهِ وَسَلِّمُوا تَسْلِيماً

“Sesungguhnya Allah dan para malaikat-Nya bershalawat kepada Nabi, wahai orang-orang yang beriman ucapkanlah shalawat dan salam kepadanya.”

Beliau shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,

مَنْ صَلَّى عَلَيَّ صَلاةً صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ بِهَا عَشْرًا

“Barangsiapa yang bershalawat kepadaku satu kali, maka Allah akan membalas shalawat untuknya sebanyak sepuluh kali.”

اَللَّهُمَّ صَلِّ عَلَى مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِ مُحَمَّدٍ كَمَا صَلَيْتَ عَلَى إِبْرَاهِيْمَ وَعَلَى آلِ إِبْرَاهِيْمَ إِنَّكَ حَمِيْدٌ مَجِيْدٌ ، وَبَارِكْ عَلَى مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِ مُحَمَّدٍ كَمَا بَارَكْتَ عَلَى إِبْرَاهِيْمَ وَعَلَى آلِ إِبْرَاهِيْمَ إِنَّكَ حَمِيْدٌ مَجِيْدٌ . وَارْضَ اللَّهُمَّ عَنِ الخُلَفَاءِ الرَّاشِدِيْنَ الأَئِمَّةِ المَهْدِيِيْنَ أَبِيْ بَكْرِ الصِّدِّيْقِ ، وَعُمَرَ الفَارُوْقِ ، وَعُثْمَانَ ذِيْ النُوْرَيْنِ، وَأَبِي الحَسَنَيْنِ عَلِي، وَارْضَ اللَّهُمَّ عَنِ الصَّحَابَةِ أَجْمَعِيْنَ، وَعَنِ التَابِعِيْنَ وَمَنْ تَبِعَهُمْ بِإِحْسَانٍ إِلَى يَوْمِ الدِّيْنِ، وَعَنَّا مَعَهُمْ بِمَنِّكَ وَكَرَمِكَ وَإِحْسَانِكَ يَا أَكْرَمَ الأَكْرَمِيْنَ.

اَللَّهُمَّ آتِ نُفُوْسَنَا تَقْوَاهَا زَكِّهَا أَنْتَ خَيْرَ مَنْ زَكَّاهَا أَنْتَ وَلِيُّهَا وَمَوْلَاهَا ، اَللَّهُمَّ إِنَّا نَسْأَلُكَ الهُدَى وَالتُّقَى وَالعَفَةَ وَالغِنَى ، اَللَّهُمَّ إِنَّا نَسْأَلُكَ الهُدَى وَالسَّدَادَ ، اَللَّهُمَّ أَصْلِحْ لَنَا دِيْنَنَا اَلَّذِي هُوَ عِصْمَةُ أَمْرِنَا وَأَصْلِحْ لَنَا دُنْيَانَا اَلَّتِي فِيْهَا مَعَاشُنَا ، وَأَصْلِحْ لَنَا آخِرَتَنَا اَلَّتِي فِيْهَا مَعَادُنَا ، وَاجْعَلْ الحَيَاةَ زِيَادَةً لَنَا فِي كُلِّ خَيْرٍ وَالمَوْتَ رَاحَةً لَنَا مِنْ كُلِّ شَرٍّ ، اَللَّهُمَّ إِنَّا نَسْأَلُكَ مِنَ الخَيْرِ كُلِّهِ عَاجِلِهِ وَآجِلِهِ مَا عَلِمْنَا مِنْهُ وَمَا لَمْ نَعْلَمْ ، وَنَعُوْذُ بِكَ مِنْ الشَرِّ كُلِّهِ عَاجِلِهِ وَآجِلِهِ مَا عَلِمْنَا مِنْهُ وَمَا لَمْ نَعْلَمْ، اَللهُمَّ إِنَّا نَسْأَلُكَ الجَنَّةَ وَمَا يُقَرِّبُ إِلَيْهَا مِنْ قَوْلٍ أَوْ عَمَلٍ ، وَنَعُوْذُ بِكَ مِنَ النَّارِ وَمَا قَرَّبَ إِلَيْهَا مِنْ قَوْلٍ أَوْ عَمَلٍ .

اَللَّهُمَّ اغْفِرْ لَنَا وَلِوَالِدَيْنَا وَلِلْمُسْلِمِيْنَ وَالمُسْلِمَاتِ، وَالمُؤْمِنِيْنَ وَالمُؤْمِنَاتِ اَلْأَحْيَاءِ مِنْهُمْ وَالأَمْوَاتِ ، اَللَّهُمَّ اغْفِرْ لَنَا مَا قَدَّمْنَا وَمَا أَخَّرْنَا وَمَا أَسْرَرْنَا وَمَا أَعْلَنَّا وَمَا أَنْتَ أَعْلَمُ بِهِ مِنَّا ، أَنْتَ المُقَدِّمُ وَأَنْتَ المُؤَخِّرُ لَا إِلَهَ إِلَّا أَنْتَ . اَللَّهُمَّ اغْفِرْ ذُنُوْبَ المُذْنِبِيْنَ وَتُبْ عَلَى التَائِبِيْنَ ، اَللَّهُمَّ اغْفِرْ ذُنُوْبَ المُذْنِبِيْنَ وَتُبْ عَلَى التَائِبِيْنَ ، وَاغْفِرْ لَنَا أَجْمَعِيْنَ ، وَآخِرُ دَعْوَانَا أَنِ الحَمْدُ لِلَّهِ رَبِّ العَالَمِيْنَ .

Diterjemahkan dari khutbah Jumat Syaikh Abdurrazzaq bin Abdul Muhsin al-Abbad

Oleh tim KhotbahJumat.com
Artikel http://www.KhotbahJumat.com

KHUTBAH JUMAT SILATURAHIM

SILATURAHIM

(Judul asli Pentingnya Menyambung Silaturahmi)
Posted on December 7, 2013 by admin
http://khotbahjumat.com/pentingnya-menyambung-silaturahmi/

SilaturahmiKhutbah Pertama:
إِنّ الْحَمْدَ لِلَّهِ نَحْمَدُهُ وَنَسْتَعِيْنُهُ وَنَسْتَغْفِرُهُ وَنَعُوْذُ بِاللهِ مِنْ شُرُوْرِ أَنْفُسِنَا وَسَيّئَاتِ أَعْمَالِنَا مَنْ يَهْدِهِ اللهُ فَلاَ مُضِلّ لَهُ وَمَنْ يُضْلِلْ فَلاَ هَادِيَ لَهُ أَشْهَدُ أَنْ لاَ إِلهَ إِلاّ اللهُ وَأَشْهَدُ أَنّ مُحَمّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ
اَللهُمّ صَلّ وَسَلّمْ عَلى مُحَمّدٍ وَعَلى آلِهِ وِأَصْحَابِهِ وَمَنْ تَبِعَهُمْ بِإِحْسَانٍ إِلَى يَوْمِ الدّيْن.
يَاأَيّهَا الّذَيْنَ آمَنُوْا اتّقُوا اللهَ حَقّ تُقَاتِهِ وَلاَ تَمُوْتُنّ إِلاّ وَأَنْتُمْ مُسْلِمُوْنَ
يَاأَيّهَا النَاسُ اتّقُوْا رَبّكُمُ الّذِي خَلَقَكُمْ مِنْ نَفْسٍ وَاحِدَةٍ وَخَلَقَ مِنْهَا زَوْجَهَا وَبَثّ مِنْهُمَا رِجَالاً كَثِيْرًا وَنِسَاءً وَاتّقُوا اللهَ الَذِي تَسَاءَلُوْنَ بِهِ وَاْلأَرْحَامَ إِنّ اللهَ كَانَ عَلَيْكُمْ رَقِيْبًا
يَاأَيّهَا الّذِيْنَ آمَنُوْا اتّقُوا اللهَ وَقُوْلُوْا قَوْلاً سَدِيْدًا يُصْلِحْ لَكُمْ أَعْمَالَكُمْ وَيَغْفِرْلَكُمْ ذُنُوْبَكُمْ وَمَنْ يُطِعِ اللهَ وَرَسُوْلَهُ فَقَدْ فَازَ فَوْزًا عَظِيْمًا، أَمّا بَعْدُ …
فَأِنّ أَصْدَقَ الْحَدِيْثِ كِتَابُ اللهِ، وَخَيْرَ الْهَدْىِ هَدْىُ مُحَمّدٍ صَلّى الله عَلَيْهِ وَسَلّمَ، وَشَرّ اْلأُمُوْرِ مُحْدَثَاتُهَا، وَكُلّ مُحْدَثَةٍ بِدْعَةٌ وَكُلّ بِدْعَةٍ ضَلاَلَةً، وَكُلّ ضَلاَلَةِ فِي النّارِ.

Ma’asyiral muslimin rahimani warahimakumullah
Marilah kita bertakwa kepada Allah Ta’ala. Takwa yang juga dapat mengantarkan kita kepada kebaikan hubungan dengan sesama manusia. Lebih khusus lagi, yaitu sambunglah tali silaturahmi dengan keluarga yang masih ada hubungan nasab (anshab). Yang dimaksud, yaitu keluarga itu sendiri, seperti ibu, bapak, anak lelaki, anak perempuan ataupun orang-orang yang mempunyai hubungan darah dari orang-orang sebelum bapaknya atau ibunya. Inilah yang disebut arham atau ansab. Adapun kerabat dari suami atau istri, mereka adalah para ipar, tidak memiliki hubungan rahim atau nasab.

Banyak cara untuk menyambung tali silaturahmi. Misalnya dengan cara saling mengunjungi, saling memberi hadiah, atau dengan pemberian yang lain. Sambunglah silaturahmi ini dengan berlemah lembut, berkasih sayang, wajah berseri, memuliakan, dan dengan segala hal yang mudah dikenal manusia dalam menyambung silaturahmi. Dengan silaturahmi, pahala yang besar akan diperoleh dari Allah Subhanahu wa Ta’ala. Silaturahmi menyebabkan seorang hamba tidak akan putus hubungan dengan Allah di dunia dan akhirat.

Disebutkan dalam Shahih Bukhari dan Shahih Muslim, dari Abu Ayyub al-Anshari radhiallahu ‘anhu:
أَنَّ رَجُلًا قَالَ: يَا رَسُوْلَ اللهِ أَخْبِرْنِي بِمَا يُدْخِلُنِي الجَنَّةَ وَيُبَاعِدُنِي مِنَ النَّارِ فَقَالَ النَّبِيُ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ: لَقَدْ وُفِّقَ أَوْ قَالَ لَقَدْ هُدِيَ كَيْفَ قُلْتَ فَأَعَادَهَا الرَجُلُ فَقَالَ النَّبِيُ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ: تَعْبُدُ اللهَ وَلَا تُشْرِكُ بِهِ شَيْئًا وَتُقِيْمُ الصَلَاةَ وَتُؤْتِيَ الزَكَاةَ وَتَصِلَ ذَا رَحِمِكَ فَلَمَّا أَدْبَرَ قَالَ النَّبِيُ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ: إِنْ تَمَسَّكَ بِمَا أَمَرْتُهُ بِهِ دَخَلَ الجَنَّةَ
Bahwasanya ada seseorang berkata kepada Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam, “Wahai Rasulullah, beritahukan kepadaku tentang sesuatu yang bisa memasukkan aku ke dalam surga dan menjauhkanku dari neraka.” Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda, “Sungguh dia telah diberi taufik,” atau “Sungguh telah diberi hidayah, apa tadi yang engkau katakan?” Lalu orang itu pun mengulangi perkataannya. Setelah itu, Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda, “Engkau beribadah kepada Allah dan tidak menyekutukan-Nya dengan sesuatu pun menegakkan shalat, membayar zakat, dan engkau menyambung silaturahmi”. Setelah orang itu pergi, Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda, “Jika dia melaksanakan apa yang aku perintahkan tadi, pastilah dia masuk surga”.
مَنْ أَحَبَّ أَنْ يُبْسَطَ لَهُ فِي رِزْقِهِ وَأَنْ يُنْسَأَ لَهُ فِي أَثَرِهِ فَلْيَصِلْ رَحِمَهُ
“Barangsiapa yang senang untuk dilapangkan rizkinya dan diakhirkan ajalnya (dipanjangkan umurnya), maka hendaklah ia menyambung (tali) silaturahim.” (Muttafaqun ‘alaihi).

Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda
الرَحِمُ مُعَلَّقَةٌ بِالعَرْشِ تَقُوْلُ مَنْ وَصَلَنِيْ وَصَلَهُ اللهُ وَمَنْ قَطَعَنِيْ قَطَعَهُ اللهُ
Ar-rahim itu tergantung di Arsy. Ia berkata, ‘Barangsiapa yang menyambungku, maka Allah akan menyambungnya. Dan barangsiapa yang memutusku, maka Allah akan memutus hubungan dengannya’. (Muttafaqun ‘alaihi)
Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam telah menjelaskan bahwa menyambung silaturahmi lebih besar pahalanya daripada memerdekakan seorang budak. Dalam Shahih Bukhari, dari Maimunah Ummul Mukminin, dia berkata,
يَا رَسُوْلَ اللهِ أَشَعَرْتَ أَنِّي أَعْتَقْتُ وَلِيْدَتِي قَالَ أَوْ فَعَلْتِ قَالَتْ نَعَمْ قَالَ أَمَّا إِنَّكَ لَوْ أَعْطَيْتِهَا أَخْوَالَكَ كَانَ أَعْظَمُ لِأَجْرِكِ
“Wahai Rasulullah, tahukah engkau bahwa aku memerdekakan budakku?” Nabi bertanya, “Apakah engkau telah melaksanakannya?” Ia menjawab, “Ya”. Nabi bersabda, “Seandainya engkau berikan budak itu kepada paman-pamanmu, maka itu akan lebih besar pahalanya.”

Ma’syiral muslimin rahimakumullah,
Yang amat disayangkan, ternyata ada sebagian orang yang tidak mau menyambung silaturahmi dengan kerabatnya, kecuali apabila kerabat itu mau menyambungnya. Jika demikian maka sebenarnya yang dilakukan orang ini bukanlah silaturahim, tetapi hanya sebagai balasan. Karena setiap orang yang berakal tentu berkeinginan untuk membalas setiap kebaikan yang telah diberikan kepadanya, meskipun dari orang jauh.

Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,
لَيْسَ الوَاصِلُ بِالمُكَافِئِ وَلَكِنْ الوَاصِلُ الَّذِيْ إِذَا قُطِعَتْ رَحِمُهُ وَصَلَهَا
“Orang yang menyambung silaturahmi itu, bukanlah yang menyambung hubungan yang sudah terjalin, akan tetapi orang yang menyambung silaturahmi ialah orang yang menjalin kembali hubungan kekerabatan yang sudah terputus.” (Muttafaqun ‘alaihi).

Oleh karena itu, sambunglah hubungan silaturahmi dengan kerabat-kerabat kita, meskipun mereka memutuskannya. Sungguh, kita akan mendapatkan balasan yang baik atas mereka.
Diriwayatkan, telah datang seorang lelaki kepada Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam, dan berkata,
يَا رَسُوْلَ اللهِ إِنَّ لِيْ قَرَابَةً أَصِلُهُمْ وَيَقْطَعُوْنِي وَأُحْسِنُ إِلَيْهِمْ وَيَسِيْئُوْنَ إِلَيَّ وَأَحْلُمُ عَنْهُمْ وَيَجْهَلُوْنَ عَلَيَّ فَقَالَ لَئِنْ كُنْتَ كَمَا قُلْتَ فَكَأَنَّمَا تُسِفُّهُمْ المَلَّ وَلَا يَزَالُ مَعَكَ مِنَ اللهِ ظَهِيْرٌ عَلَيْهِمْ مَا دُمْتَ عَلَى ذَلِكَ
“Wahai Rasulullah, aku mempunyai kerabat. Aku menyambung hubungan dengan mereka, akan tetapi mereka memutuskanku. Aku berbuat baik kepada mereka, akan tetapi mereka berbuat buruk terhadapku. Aku berlemah lembut kepada mereka, akan tetapi mereka kasar terhadapku.” Maka Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda, “Apabila engkau benar demikian, maka seakan engkau menyuapi mereka pasir panas, dan Allah akan senantiasa tetap menjadi penolongmu selama engkau berbuat demikian.” (Muttafaqun ‘alaihi).
Allah Subhanahu wa Ta’ala berfirman,
فَهَلْ عَسَيْتُمْ إِنْ تَوَلَّيْتُمْ أَنْ تُفْسِدُوا فِي الْأَرْضِ وَتُقَطِّعُوا أَرْحَامَكُمْ أُولَٰئِكَ الَّذِينَ لَعَنَهُمُ اللَّهُ فَأَصَمَّهُمْ وَأَعْمَىٰ أَبْصَارَهُمْ

“Maka apakah kiranya jika kamu berkuasa kamu akan membuat kerusakan di muka bumi dan memutuskan hubungan kekeluargaan? Mereka itulah orang-orang yang dilaknati Allah dan ditulikan-Nya telinga mereka dan dibutakan-Nya penglihatan mereka.” (QS. Muhammad: 22-23).

Begitu pula firman Allah Ta’ala,
وَالَّذِينَ يَنْقُضُونَ عَهْدَ اللَّهِ مِنْ بَعْدِ مِيثَاقِهِ وَيَقْطَعُونَ مَا أَمَرَ اللَّهُ بِهِ أَنْ يُوصَلَ وَيُفْسِدُونَ فِي الْأَرْضِ ۙ أُولَٰئِكَ لَهُمُ اللَّعْنَةُ وَلَهُمْ سُوءُ الدَّارِ
“Orang-orang yang merusak janji Allah setelah diikrarkan dengan teguh dan memutuskan apa-apa yang Allah perintahkan supaya dihubungkan dan mengadakan kerusakan di bumi, orang-orang itulah yang memperoleh kutukan dan bagi mereka tempat kediaman yang buruk (Jahannam).” (QS. Ar-Ra’d: 25)

Dari Jubair bin Muth’im radhiallahu ‘anhu bahwasanya Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,
لَا يَدْخُلُ الجَنَّةَ قَاطِعٌ
“Tidaklah masuk surga orang yang suka memutus (tali silaturahmi).” (Muttafaqun ‘alaihi).
Memutus tali silaturahmi yang paling besar yaitu memutus hubungan dengan orang tua, kemudian dengan kerabat terdekat, dan kerabat terdekat selanjutnya. Oleh karena itu, Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,
أَلَا أُنَبِّئُكُمْ بِأَكْبَرِ الْكَبَائِرِ ثَلَاثًا قَالُوا بَلَى يَا رَسُولَ اللَّهِ قَالَ الْإِشْرَاكُ بِاللَّهِ وَعُقُوقُ الْوَالِدَيْنِ
Apakah kalian mau aku beritahu dosa besar yang paling besar?” Beliau menyatakannya tiga kali. Mereka menjawab: “Mau, wahai Rasulullah”. Maka Beliau bersabda: “Menyekutukan Allah, durhaka kepada kedua orangtua”. (HR. Bukhari dan Muslim)

Demikianlah, betapa beasr dosa seseorang yang durhaka kepada orang tua. Dosa itu disebutkan setelah dosa syirik kepada Allah Ta’ala. Termasuk perbuatan durhaka kepada kedua orang tua, yaitu tidak mau berbuat baik kepada keduanya. Lebih parah lagi jika disertai dengan menyakiti dan memusuhi keduanya, baik secara langsung maupun tidak langsung.
Dalam Shaihain, dari Abdullah bin Amr radhiallahu ‘anhuma, sesungguhnya Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,
مِنْ الْكَبَائِرِ شَتْمُ الرَّجُلِ وَالِدَيْهِ قَالُوا يَا رَسُولَ اللَّهِ وَهَلْ يَشْتِمُ الرَّجُلُ وَالِدَيْهِ قَالَ نَعَمْ يَسُبُّ أَبَا الرَّجُلِ فَيَسُبُّ أَبَاهُ وَيَسُبُّ أُمَّهُ فَيَسُبُّ أُمَّهُ
Di antara dosa besar adalah seorang laki-laki mencela kedua orang tuanya.” Para sahabat bertanya, “Wahai Rasulullah, ‘Apakah (mungkin) seorang laki-laki mencela orang tuanya? ‘ Beliau menjawab: “Ya. Dia mencela bapak seseorang lalu orang tersebut (membalas) mencela bapaknya, lalu dia mencela ibunya, lalu orang tersebut (membalas) mencela ibunya.” (Muttafaqun ‘alaihi)
أَقُوْلُ مَا تَسْمَعُوْنَ وَأَسْتَغْفِرُ اللهَ لِي وَلَكُمْ وَلِسَائِرِ المُسْلِمِيْنَ فَاسْتَغْفِرُوْهُ إِنَّهُ هُوَ الغَفُوْرُ الرَحِيْمُ
Khutbah Kedua:
اَلحَمْدُ لِلَّهِ وَكَفَى وَالصَّلَاةُ وَالسَّلَامُ عَلَى النَّبِيِّ المُصْطَفَى وَعَلَى آلِهِ وَصَحْبِهِ وَمَنْ وَالَاهُ، أَمَّا بَعْدُ
Wahai hamba Allah, Wahai orang-orang yang mengaku beriman kepada Allah dan Rasul-Nya,

Bertakwalah kepada Allah Subhanahu wa Ta’ala. Dan marilah kita melihat diri kita masing-masing, sanak keluarga kita. Sudahkah kita menunaikan kewajiban atas mereka dengan menyambung tali silaturahmi? Sudahkah kita berlemah lembut terhadap mereka? Sudahkah kita tersenyum tatakala bertemu dengan mereka? Sudahkah kita mengunjungi mereka? Sudahkah kita mencintai, memuliakan, menghormati, salign mengunjungi saat sehat, saling menjenguk ketika sakit? Sudahkah kita membantu memenuhi atau sekedar meringankan yang mereka butuhkan?
Ma’syiral muslimin rahimakumullah,

Ada sebagian orang tidak suka melihat kedua orang tuanya yang dulu pernah merawatnya kecuali dengan pandangan menghinakan. Dia memuliakan istrinya, tetapi melecehkan ibunya. Dia berusaha mendekati teman-temannya, akan tetapi menjauhi ayahnya. Apabila duduk dengan kedua orang tuanya, seolah-olah ia sedang duduk di atas bara api. Dia merasa berat apabila harus bersama kedua orang tuanya. Meski hanya sesaat bersama orang tua, tetapi ia merasa begitu lama. Dia bertutur kata dengan keduanya, dengan rasa berat dan malas. Sungguh jika bperbuatannya demikian, berarti ia telah mengharamkan bagi dirinya kenikmatan berbakti kepada kedua orang tua dan balasannya yang terpuji.

Ada pula seseorang yang tidak mau memandang dan menganggap sanak kerabatnya sebagai keluarga. Dia tidak mau bergaul dengan karib kerabat dengan sikap yang sepantasnya diberikan kepada keluarga. Dia tidak mau bertegur sapa dan melakukan perbuatan yang bisa menjalin silaturahmi. Begitu pula, ia tidak mau menggunakan hartanya untuk hal itu. Sehingga ia dalam keadaan serba kecukupan, sedangkan keluarganya dalam keadaan kekurangan. Dia tidak mau menyambung hubungan dengan mereka. Padahal, terkadang sanak keluarga itu termasuk orang-orang yang wajib ia nafkahi karena ketidakmampuannya dalam berusaha, sedangkan ia mampu menafkahinya, tetapi tetap saja ia tidak mau menafkahinya.

Para ulama mengatakan, setiap orang yang mempunyai hubungan waris dengan orang lain, maka ia wajib untuk memberi nafkah kepada mereka apabila orang lain itu membutuhkan atau lemah dalam mencari penghasilan, sedangkan ia dalam keadaan mampu. Yaitu, sebagaimana dilakukan seorang ayah untuk memberikan nafkah. Barangsiapa yang bakhil, maka ia berdosa dan akan dihisab pada hari kiamat.
Ma’syiral muslimin rahimakumullah,

Oleh karena itu, tetap sambungkanlah tali silaturahmi. Berhati-hatilah dari memutuskannya. Masing-masing kita akan datang menghadap Allah dengan membawa pahala, bagi orang yang menyambung silaturahmi. Atau ia menghadap dengan membawa dosa, bagi orang yang memutus tali silaturahmi. Marilah kita memohon ampun kepada Allah Ta’ala, karena sesungguhnya Allah Maha Pengampun lagi Maha Penyayang.
اَللَّهُمَّ صَلِّ عَلَى مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِ مُحَمَّدٍ كَمَا صَلَّيْتَ عَلَى إِبْرَاهِيْمَ وَعَلَى آلِ إِبْرَاهِيْمَ، إِنَّكَ حَمِيْدٌ مَجِيْدٌ. وَبَارِكْ عَلَى مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِ مُحَمَّدٍ كَمَا بَارَكْتَ عَلَى إِبْرَاهِيْمَ وَعَلَى آلِ إِبْرَاهِيْمَ، إِنَّكَ حَمِيْدٌ مَجِيْدٌ.
اَللَّهُمَّ اغْفِرْ لِلْمُسْلِمِيْنَ وَالْمُسْلِمَاتِ، وَالْمُؤْمِنِيْنَ وَالْمُؤْمِنَاتِ اْلأَحْيَاءِ مِنْهُمْ وَاْلأَمْوَاتِ، إِنَّكَ سَمِيْعٌ قَرِيْبٌ مُجِيْبُ الدَّعَوَاتِ.
رَبَّنَا لَا تُزِغْ قُلُوبَنَا بَعْدَ إِذْ هَدَيْتَنَا وَهَبْ لَنَا مِنْ لَدُنْكَ رَحْمَةً ۚ إِنَّكَ أَنْتَ الْوَهَّابُ. رَبَّنَا إِنَّكَ جَامِعُ النَّاسِ لِيَوْمٍ لَا رَيْبَ فِيهِ ۚ إِنَّ اللَّهَ لَا يُخْلِفُ الْمِيعَادَ
اَللَّهُمَّ أَرِنَا الْحَقَّ حَقًّا وَارْزُقْنَا اتِّبَاعَهُ، وَأَرِنَا الْبَاطِلَ باَطِلاً وَارْزُقْنَا اجْتِنَابَهُ. رَبَّنَا آتِنَا فِي الدُّنْيَا حَسَنَةً وَفِي الآخِرَةِ حَسَنَةً وَقِنَا عَذَابَ النَّارِ. رَبَّنَا هَبْ لَنَا مِنْ أَزْوَاجِنَا وَذُرِّيَّاتِنَا قُرَّةَ أَعْيُنٍ وَاجْعَلْنَا لِلْمُتَّقِينَ إِمَامًا. سُبْحَانَ رَبِّكَ رَبِّ الْعِزَّةِ عَمَّا يَصِفُوْنَ، وَسَلاَمٌ عَلَى الْمُرْسَلِيْنَ وَالْحَمْدُ لِلَّهِ رَبِّ الْعَالَمِيْنَ.
وَصَلَّى اللهُ عَلَى مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِهِ وَصَحْبِهِ وَسَلَّمَ. وَأَقِمِ الصَّلاَةَ.

Sumber: Majalah As-Sunnah Edisi 11/Tahun XI/1429H/2008M
http://khotbahjumat.com/pentingnya-menyambung-silaturahmi/

araRe posting by ara

 

DOA HALAL BI HALAL PERPENSI BANK DAGANG NEGARA 17 AGUSTUS 2014

Pembacaan Doa_0001

DO’A PERINGATAN KEMERDEKAAN RI KE-69 DAN HALAL BI HALAL
PERPENSI BANK DAGANG NEGARA 17-8-2014 DI GEDUNG BANK MANDIRI BANDUNG BRAGA

أَعُوْذُبِاللهِ مِنَ الشَّيْطَانِ الرَّجِيْمِ بِسْمِ للهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيْمِ
اَلْحَمْدُ لِلّهِ رَبِّ الْعَالَمِيْنَ وَالصَّلاَةُ وَالسَّلاَمُ عَلىَ اَشْرَفِ اْلأَنْبِيَآءِ وَالْمُرْسَلِيْنَ وَعَلىَ ءاَلِهِ وَصَحْبِهِ اَجْمَعِيْنَ
اَللَّهُمَّ لَكَ الْحَمْدُ كُلُّهُ وَلَكَ الْمُلْكُ كُلُّهُ وَبِيَدِكَ الْخَيْرُ كُلُّهُ
وَإِلَيْكَ يَرْجِعُ الْلأَمْرُ كُلُّهُ عَلاَ نِيَّتُهُ وَسِرُّهُ
Ya Allah, hanya bagi-Mu puji kami seluruhnya, hanya bagi-Mu kekuasaan seluruhnya dan ditangan-Mu terletak kebaikan seluruhnya serta kepada-Mu kembali urusan kami seluruhnya, baik yang nyata maupun yang tersembunyi

Ya Allah Engkaulah penggenggam langit dan bumi; Pencipta alam semesta dan semua mahluk seisi alam ini.

           
   
Engkaulah Allah yang tiada Tuhan selain Engkau, yang mengetahui yang ghaib dan yang nyata, Engkaulah yang Maha Pemurah lagi Maha Penyayang. (QS. Al-Hasyr 59 : 22)

Ya Allah, Ya Robbana
Yang mendengar setiap perkataan baik dan dusta
Yang mengetahui isi hati yang tersembunyi.

YA ALLAH ANUGERAHKAN BAROKAH KEPADA KU DUNIA AKHIRAT

YA ALLAH ANUGERAHKAN BAROKAH KEPADA KU DUNIA AKHIRAT

Ya Illahi Robbi, La ilaha Illa Anta, Tiada ila, tiada Tuhan selain Engkau Ya Allah

    

Hanya kepada Engkau saja tempat kami menyembah dan
Hanya kepada Engkau saja tempat kami memohon pertolongan
رَبَّنَا ظَلَمْنَا أَنْفُسَنَا وَإِنْ لَّمْ تَغْفِرْ لَنَا وَتَرْحَمْنَا لَنَكُوْنَنَّ مِنَ الْخَاسِرِيْنَ
Ya Tuhan kami, kami telah menzhalimi diri sendiri, jika Engkau tidak mengampuni dan merahmati kami pastilah kami termasuk orang-orang yang merugi

Ya Robbana Angerahkan kepada kami Keimanan,
keimanan yang kokoh, yang tidak diragukan sedikitpun kemurniannya.
Keimanan yang tidak terkomtaminasi sedikitpun dengan paham-pahan sesat menyesatkan
karena hanya iman yang murni itu saja Ya Allah yang akan menyelamatkan kami, yang
hanya dengan iman yang murni itu saja yang dapat menyelamatkan kami dari Siksa yang sangat pedih di hari pembalasan-Mu nanti

Allahumma Ya Allah anugerahkan kepada kami ketaqwaan dan anugerahkan kami kemauan serta kemampuan untuk memelihara hubungan silaturahim sebagaimana firman-Mu (QS.An-Nisa` 4:1):
•      
“Dan bertakwalah kepada Allah, yang dengan (mempergunakan) nama-Nya kamu saling meminta satu sama lain, dan peliharalah hubungan silaturrahim.” (QS. An-Nisa’: 1).
رَبَّنَا ظَلَمْنَا أَنْفُسَنَا وَإِنْ لَّمْ تَغْفِرْ لَنَا وَتَرْحَمْنَا لَنَكُوْنَنَّ مِنَ الْخَاسِرِيْنَ
Ya Allah Ya Tuhan kami, kami telah menzhalimi diri sendiri, jika Engkau tidak mengampuni dan merahmati kami pastilah kami termasuk orang-orang yang merugi.
رَبَّنَا اغْفِرْ لَنَا وَلإِخْوَانِنَا الَّذِيْنَ سَبَقُوْنَا بِالإِيْمَانِ وَلاَ تَجْعَلْ فِيْ قُلُوْبِنَا غِلاًّ لِلَّذِيْنَ آمَنُوْا رَبَّنَا إِنَّكَ رَؤُوْفٌ رَحِيْمٌ
Ya Tuhan kami, ampunilah dosa-dosa kami dan dosa saudara-saudara kami yang telah mendahului kami dalam keimanan,
dan janganlah Engkau jadikan di hati kami kedengkian terhadap orang-orang yang beriman, ya Tuhan kami sesungguhnya Engkau Maha Pengasih lagi Maha Penyayang

اَللَّهُمَّ اغْفِرْ لَنَا وَلِوَالِدِيْنَا وَارْحَمْهُمْ كَمَا رَبَّوْنَا صِغَارًا
Ya Allah, ampunilah kami dan ampuni pula kedua orang tua kami dan sayangilah mereka seperti kasih sayang mereka saat mendidik kami di waktu kecil.
اَللَّهُمَّ إِنَّكَ عَفُوٌّ تُحِبُّ الْعَفْوَ فَاعْفُ عَنَّا
Ya Allah, sesungguhnya Engkau Maha Pemaaf dan suka memberi maaf, maka maafkanlah (kesalahan-kesalahan) kami.
اَللَّهُمَّ أَعِنَّا عَلَى ذِكْرِكَ وَشُكْرِكَ وَحُسْنِ عِبَادَتِكَ يَا حَيُّ يَا قَيّوْمُ يَا ذَا الْجَلاَلِ وَالإِكْرَامِ
Ya Allah, bantulah kami dalam berdzikir dan bersyukur serta beribadah kepada-Mu dengan baik, wahai Yang Maha Hidup lagi Berdiri Sendiri, Pemilik segala keagungan dan kemuliaan.

اَللَّهُمَّ يَا حَيُّ يَا قَيّوْمُ يَا ذَا الْجَلاَلِ وَالإِكْرَامِ نَسْأَلُكَ الْهُدَى وَالتُّقَى وَالْعَفَافَ وَالْغِنَى
Ya Allah Yang Maha Hidup lagi Berdiri Sendiri, Pemilik segala keagungan dan kemuliaan, kami memohon kepada-Mu petunjuk, ketakwaan, kesucian diri dan kekayaan.
اَللَّهُمَّ إِنَّا نَسْأَلُكَ مِنَ الْخَيْرِ كُلِّهِ عَاجِلِهِ وَآجِلِهِ مَا عَلِمْنَا مِنْهُ وَمَا لَمْ نَعْلَمْ وَنَعُوْذُ بِكَ مِنَ الشَّرِّ كُلِّهِ عَاجِلِهِ وَآجِلِهِ مَا عَلِمْنَا مِنْهُ وَمَا لَمْ نَعْلَمْ
Ya Allah, kami memohon kepada-Mu segala kebaikan di dunia dan akhirat yang kami ketahui maupun yang tidak kami ketahui, dan kami berlindung kepada-Mu dari semua keburukan di dunia dan akhirat yang kami ketahui maupun yang tidak kami ketahui.

YA ALLAH ANUGERAHKAN BAROKAH-MU KEPADA KAMI SEMUA

YA ALLAH ANUGERAHKAN BAROKAH-MU KEPADA KAMI SEMUA

اَللَّهُمَّ طَهِّرْ قُلُوْبَنَا مِنَ النِّفَاقِ وَأَعْمَالَنَا مِنَ الرِّيَاءِ وَأَلْسِنَتَنَا مِنَ الْكَذِبِ وَأَعْيُنَنَا مِنَ الْخِيَانَةِ إِنَّكَ تَعْلَمُ خَائِنَةَ الأَعْيُنِ وَمَا تُخْفِي الصُّدُوْرُ
Ya Allah, bersihkanlah hati kami dari kemunafikan, amal kami dari riya, lisan kami dari dusta, dan bersihkan mata kami dari khianat, sesungguhnya Engkau mengetahui pengkhianatan mata dan apa yang disembunyikan dalam dada.
رَبَّنَا لاَتُزِغْ قُلُوْبَنَا بَعْدَ إِذْ هَدَيْتَنَا وَهَبْ لَنَا مِنْ لَدُنْكَ رَحْمَةً إِنَّكَ أَنْتَ الْوَهَّابُ
Ya Tuhan kami, janganlah Engkau jadikan hati kami condong kepada kesesatan sesudah Engkau beri petunjuk kepada kami, dan karuniakanlah kepada kami rahmat dari sisi-Mu, sesungguhnya Engkau lah Maha Pemberi (karunia).
رَبَّنَا آتِنَا مِنْ لَدُنْكَ رَحْمَةً وَهَيِّئْ لَنَا مِنْ أَمْرِنَا رَشَدًا
Ya Tuhan kami, berikan rahmat kepada kami dari sisi-Mu, dan sempurnakan bagi kami petunjuk yang lurus dalam urusan kami.
اَللَّهُمَّ إِنَّا نَعُوْذُ بِكَ مِنْ عِلْمٍ لاَ يَنْفَعُ وَمِنْ قُلُوْبٍ لاَ تَخْشَعُ وَمِنْ نُفُوْسٍ لاَ تَشْبَعُ وَمِنْ دَعْوَةٍ لاَ يُسْتَجَابُ لَهَا
Ya Allah, sesungguhnya kami berlindung kepada-Mu dari ilmu yang tidak bermanfaat, dari hati yang tidak khusyu’, dari nafsu yang tidak pernah kenyang, dan dari doa yang tidak dikabulkan.
رَبَّنَا آتِنَا فِي الدُّنْيَا حَسَنَةً وَفِي الآخِرَةِ حَسَنَةً وَقِنَا عَذَابَ النَّارِ
Ya Tuhan kami, berikanlah kepada kami kebaikan di dunia dan kebaikan di akhirat, dan peliharalah kami dari azab api neraka.
رَبَّنَا تَقَبَّلْ مِنَّا إِنَّكَ أَنْتَ السَّمِيْعُ الْعَلِيْمُ وَتُبْ عَلَيْنَا إِنَّكَ أَنْتَ التَّوَّابُ الرَّحِيْمُ
Ya Tuhan kami, terimalah dari kami (amal dan doa kami), sesungguhnya Engkaulah yang Maha Mendengar lagi Maha Mengetahui, dan ampunilah kami, sesungguhnya Engkau Maha Penerima taubat lagi Maha Penyayang

وَصَلَّى اللهُ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِهِ وَصَحْبِهِ أَجْمَعِيْنَ.
سُبْحَانَ رَبِّكَ رَبِّ الْعِزَّةِ عَمَّا يَصِفُوْنَ. وَسَلاَمٌ عَلَى الْمُرْسَلِيْنَ. وَالْحَمْدُ لِلّهِ رَبِّ الْعَالَمِيْنَ
Semoga shalawat senantiasa tercurah kepada pemimpin kami Muhammad Saw, keluarga dan sahabatnya semua.
Maha suci Tuhanmu Pemilik kemuliaan dari apa yang mereka persekutukan. Semoga salam sejahtera selalu tercurah kepada para rasul dan segala puji hanya bagi Tuhan semesta alam.

Pembacaan DoaA. ROZAK ABUHASAN 2014081

MERAPATKAN SHOF DALAM SHALAT

 

shalat berjamaahMerapatkan Shof Dalam Sholat

Sumber: http://ahmadzain.com/read/karya-tulis/237/merapatkan-shof-dalam-sholat/

Apa dalil wajibnya meluruskan shof ?

Jawaban :

Meluruskan shof adalah wajib hukumnya, dalilnya adalah hadist Nu’man bin Basyir r.a , bahwasanya Rosulullah saw bersabda :

أَقِيمُوا صُفُوفَكُمْ ثَلَاثًا وَاللَّهِ لَتُقِيمُنَّ صُفُوفَكُمْ أَوْ لَيُخَالِفَنَّ اللَّهُ بَيْنَ قُلُوبِكُمْ.

“Luruskan (samakanlah) shaf-shaf kalian (beliau mengulangi 3 kali), maka demi Allah hendaklah kalian meluruskan shaf kalian atau sungguh Allah akan menyelisihkan diantara hati-hati kalian.” (Hadist Shahih Riwayat Abu Dawud).

Di dalam riwayat lain disebutkan :

لَتُسَوُّنَّ صُفُوفَكُمْ أَوْ لَيُخَالِفَنَّ اللَّهُ بَيْنَ وُجُوهِكُمْ.

“Hendaklah Kalian meluruskan shaf-shaf kalian atau Allah akan menyelisihkan di antara wajah-wajah kalian.” (HR. Bukhari).

Perintah dalam dua hadist di atas mempunyai arti wajib, karena dibelakangnya terdapat ancaman bagi yang tidak melaksanakan perintah tersebut.

Ketika imam mengucapkan, “Sawu sufufakum…” saya dengar orang disebelah saya mengucapkan, “Sami’na wa atho’na,” apakah ini sunnah?

Jawaban :

Ketika imam mengucapkan, “Sawu sufufakum…” Tidak ada keharusan seseorang mengucapkan “Sami’na wa atho’na,” kalau ini diucapkan oleh salah seorang jama’ah dan menyakini bahwa hal ini adalah sunnah, maka dia telah berbuat bid’ah, karena tidak ada dalil yang mengharuskan untuk mengucapkan seperti itu. Tetapi yang penting adalah seorang makmum segera mentaati perintah imam tersebut untuk merapatkan dan meluruskan shof.

Saya pernah dengar kalau merapatkan shaf adalah kesempurnaan shalat, terus apa yang akan kita lakukan jika orang yang berada di samping kita “enggan” merapat? Dia selalu bergeser waktu saya merapatkan kaki saya dengan kakinya.

Jawaban :

Jika seseorang dalam sholat jama’ah, hendaknya meluruskan barisan sholat menurut kemampuannya dan mengajak orang yang ada disampingnya untuk meluruskan barisan juga. Jika orang tersebut enggan merapatkan barisan dan selalu bergeser ketika didekati, maka tidak ada kewajiban baginya untuk memaksanya karena dia dalam keadaan sholat. Ketika sholat selesai, hendaknya dia menasehati orang tersebut dan memberitahu akan pentingnya meluruskan dan merapatkan barisan dalam sholat, karena barangkali kengganan orang tersebut berangkat dari ketidaktahuan akan pentingnya merapatkan dan meluruskan barisan.

Sahkah orang yang shafnya sendirian saat shalat berjamaah?

Jawaban :

Orang yang sholat jama’ah dan berdiri di shof belakang sendirian, maka tidak lepas dari dua keadaan :

Pertama : Shof di depannya masih kosong, dan dia sengaja berdiri di belakang sendirian tanpa ada udzur, maka sholatnya sah, tetapi perbuatannya ini makruh.

Kedua : Shof di depannya penuh sesak, dan tidak mungkin dia masuk ke dalam shof tersebut, maka orang seperti ini sholatnya sah dan tidak makruh.

Adapun dalil tentang sahnya orang yang berdiri sendirian di shof belakang adalah hadist Abu Bakrah ra :

أنه انتهى إلى النبي صلى الله عليه وسلم وهو راكع، فركع قبل أن يصل إلى الصف، فذكر ذلك للنبي صلى الله عليه وسلم فقال: “زادك الله حرصاً ولا تعد” .

“ Bahwasanya dia sampai di masjid, sedang Rasulullah saw sedang ruku’, maka dia ikut ruku’ padahal dia belum sampai kepada shof. Setelah selesai sholat, hal itu dilaporkan kepada Rasulullah saw, kemudian beliau bersabda : “ Mudah-mudahan Allah menambah semangatmu untuk sholat jama’ah, tetapi jangan mengulangi sholat di shof sendirian “ ( HR Bukhari )

Hadist di atas menunjukkan sahnya orang yang berdiri di shof sendirian dengan dalil bahwa Rasulullah saw tidak menyuruhnya untuk mengulangi sholat.

YA ALLAH ANUGERAHKAN BAROKAH KEPADA KU DUNIA AKHIRAT

YA ALLAH ANUGERAHKAN BAROKAH KEPADA KU DUNIA AKHIRAT

Adapun hadist yang berbunyi :

استقبل صلاتك ، فلا صلاة لفرد خلف الصف.

“Menghadaplah kiblat ketika kamu shalat, maka tidak ada shalat bagi seorang yang sendirian di belakang shaf.” (Hadist Shohih Riwayat Ibnu Khuzaimah).

Maksud dari kalimat : “ tidak ada sholat “ dari hadist di atas adalah tidak sempurna sholat yang sendirian di belakang shof, artinya hukum makruh jika tidak ada udzur.

Begitu juga hadist yang berbunyi :

أَنَّ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ رَأَى رَجُلًا يُصَلِّي خَلْفَ الصَّفِّ وَحْدَهُ فَأَمَرَهُ أَنْ يُعِيدَ الصَّلَاةَ.

“Sesungguhnya Rasulullah saw melihat seorang laki-laki shalat sendirian di belakang shaf, maka Rasul menyuruhnya untuk mengulangi shalatnya.” (Hadist Shohih Riwayat Abu Dawud, Tirmidzi dan Ibnu Hibban ).

Maksud perintah untuk mengulangi sholat pada hadist di atas adalah dianjurkan untuk mengulangi sholat dan tidak wajib, ini jika dia berdiri sendirian di belakang shof tanpa ada udzur. Jika ada udzur, maka tidak dianjurkan untuk mengulanginya.

Bagaimana solusinya jika kita masuk masjid sedang shof sudah penuh ?

Jawaban :

Jika anda masuk masjid sedang shof sudah penuh, maka berusahalah untuk mencari shof yang agak renggang untuk kemudian berusaha masuk dalam shof, walaupun dengan menggeser sebagian jama’ah yang sedang sholat. Jika tidak bisa karena benar-benar padat, maka berusahalah untuk menembus shof untuk bisa berdiri dan sholat di samping imam. Jika benar-benar tidak bisa juga karena jama’ah sangat banyak, maka silahkan untuk berdiri sendiri di shof paling belakang, dan insya Allah sholat anda sah, dalilnya adalah firman Allah swt :

“ Maka bertakwalah kamu kepada Allah menurut kesanggupanmu “ ( Qs At Taghabun : 16 )

Apa hukumnya seseorang yang menarik salah satu jama’ah yang ada di shof depan agar mundur dan berdiri di shof belakang bersamanya ?

Jawaban :

Ada sebagian ulama yang membolehkan perbuatan tersebut, tetapi kalau kita teliti ternyata hadist yang menerangkan hal itu adalah hadist lemah. Hadist tersebut berbunyi :

عن ابن عباس قال : قال رسول الله صلى الله عليه وسلم : « إذا انتهى أحدكم إلى الصف وقد تم ، فليجذب إليه رجلا يقيمه إلى جنبه.

Dari Ibnu ‘Abbas berkata, “Rasulullah bersabda, “Apabila seseorang di antara kamu tidak mendapatkan shaf karena sudah sempurna (penuh), maka hendaklah ia menarik kepadanya seorang laki-laki supaya berdiri di sampingnya.” (Hadist Lemah Riwayat Thabrani).

Begitu juga hadist yang berbunyi :

عَنْ وَابِصَةَ بن معبد رضي الله عنه:أن رجلا صلى خلف الصف وجده فقال النيى صلى الله عليه وسلم : “ألادخلت فى الصف ,أوجذبت رجلا صلى معك ؟أعدالصلاة”

Dari Wabidhah bin Ma’bad ra, “Bahwasanya ada seorang laki-laki shalat sendirian di belakang shaf, maka Nabi saw berkata kepadanya, “Apakah kamu sudah masuk ke dalam shaf atau engkau telah menarik seorang laki-laki untuk shalat bersamamu? Maka ulangilah shalat.” (HR. Abu Ya’la dan di dalam sanadnya ada kelemahan )

Selain dua hadist di atas derajatnya lemah, perbuatan menarik salah satu jama’ah untuk berdiri di shof belakang bisa mengganggu konsentrasi orang yang sedang sholat. Bahkan hal ini bisa membawa fitnah jika yang ditarik tidak paham dan merasa diganggu sholatnya, bahkan tidak sedikit dari mereka yang membatalkan sholatnya karena berkeyakinan bahwa pindah tempat dan berjalan kebelakang termasuk sesuatu yang membatalkan sholat.

Dengan demikian, jika berdiri sendiri di shof belakang, dianjurkan untuk tidak menarik salah satu jama’ah kebelakang, tapi cukup dia berdiri sendiri jika memang tidak ada tempat lagi, dengan harapan ada jama’ah lain yang menyusul dan bergabung dengannya. Jika ternyata sampai akhir sholat tidak ada jama’ah lain yang bergabung, maka insya Allah sholatnya tetap sah, sebagaimana yang telah diterangkan di atas.

Apakah diperbolehkan shalat dengan shaf sejajar antara laki-laki dan perempuan meskipun dibatasi dengan hijab? Perlu diketahui di daerah kami banyak masjid yang membagi dua bagian masjid (untuk putra dan putri) kanan dan kiri.

Jawaban :

Sebaiknya shof lelaki di depan, dan shof perempuan di belakang, sebagaimana riwayat dari Ibnu Mas’ud bahwasanya ia berkata :

أخروهن حيث أخرهن الله

“ Akhirkan mereka ( di dalam shof ) sebagaimana Allah swt mengakhirkan mereka ( Riwayat Ibnu Huzaimah, Thobari dan Abdur Rozak )

Tapi, jika shof laki-laki sejajar dengan perempuan dengan menggunakan pemisah, maka hal itu makruh, tetapi sholatnya tetap syah.

ara

Re Posting : a. rozak abuhasan

RAMADHAN, SABAR DAN KECERDASAN EMOSI

Ramadhan, Sabar, dan Kecerdasan Emosi

Soal kecerdasan emosi (emotional intelligence) sering dibicarakan banyak orang. Padahal, puasa secara otomatis melatih hal itu

Oleh: Alwi Alatas

Hidayatullah.com–Ramadhan kembali hadir di tengah-tengah kita. Kaum Muslimin menyambutnya dengan perasaan gembira. Hanya saja, sebagian menyambutnya dengan rasa syahdu, sementara yang lain menyambutnya sebatas sebuah tradisi yang dijalankan setiap tahun.

Sebagian menjadikan Ramadhan sebagai sarana perbaikan diri, sementara yang lain tidak mendapatkan manfaat apa-apa dari bulan yang luar biasa ini, selain lapar, haus, dan letih belaka. Sungguh sayang sekiranya kita berpuasa sebulan penuh tapi tidak mendapatkan apa-apa, tidak ada perbaikan diri yang dicapai saat keluar dari bulan yang mulia ini.

Bulan Ramadhan memiliki banyak keutamaan. Selain dikenal sebagai Syahrul Qur’an, Syahrul Jihad, dan beberapa nama lainnya seperti penuh barokah, atau belan bonus; bulan Ramadhan juga dikenal sebagai Syahrus Shabr, bulan kesabaran. Pada bulan Ramadhan kita memang dituntut untuk banyak bersabar dan menahan diri.

Dengan berpuasa, kita harus bersabar dari rasa lapar dan haus yang kita tanggung sejak pagi hari hingga matahari terbenam. Kita juga harus bersabar dan menahan lidah kita dari mengucapkan yang tidak baik atau marah-marah. Jika ada yang mengajak berkelahi, kita dianjurkan untuk bersabar dan menjelaskan kepada orang itu bahwa kita sedang berpuasa.

Saat berbuka puasa kita juga dianjurkan bersabar dan tidak menghabiskan terlalu banyak makanan. Kita juga dianjurkan untuk memperbanyak bacaan Al-Quran dan shalat malam pada bulan Ramadhan. Semuanya membutuhkan kesabaran.

Istilah sabar sangat akrab di telinga kaum Muslimin, tetapi tidak semua orang memahami dan menghargai kesabaran. Tidak jarang kesabaran diidentikkan dengan kelemahan dan ketidakberdayaan. Orang yang sabar kadang dilihat sebagai orang yang pengalah dan tak berdaya.

Padahal sabar adalah sumber kekuatan.

Di dalam Al-Quran dijelaskan bahwa satu orang yang sabar mampu mengalahkan sepuluh lawan dalam pertempuran, atau setidaknya mereka mampu menghadapi lawan sebanyak dua kali jumlah mereka (QS 8: 65-66). Ia juga merupakan suatu anugerah yang besar. Tentang ini Rasulullah SAW bersabda, “…dan tidaklah seseorang itu diberi sesuatu yang lebih baik dan lebih lapang daripada kesabaran.” (Muttafaqun Alaih)

Kesabaran merupakan karakter yang sangat mulia dan ia bisa diraih dengan cara melatih dan membiasakan diri dengannya. Rasulullah SAW pernah menjelaskan, “…barang siapa yang mensabar-sabarkan diri (berusaha untuk sabar), maka Allah akan menjadikannya seorang yang sabar…” (HR. Bukhari). Bulan Ramadhan merupakan kesempatan yang besar bagi seorang Muslim untuk melatih kesabaran. Ia dilatih untuk mengontrol jiwanya dari pengaruh hawa nafsunya. Dengan begitu ia bisa keluar dari bulan Ramadhan sebagai pribadi yang kuat dan pandai mengendalikan diri dan emosinya.

Sabar memiliki pengertian yang luas. Secara umum para ulama menjelaskan bahwa sabar memiliki tiga aspek, yaitu sabar dalam menjalankan perintah Allah, sabar menahan diri dari yang dilarang oleh-Nya, dan sabar terhadap ketetapan-Nya. Menariknya, konsep sabar juga mencakupi hampir seluruh pengertian kecerdasan emosi (emotional intelligence).

Dalam beberapa tahun belakangan ini, kecerdasan emosi sering diperbincangkan dan dianggap tidak kalah penting, atau malah lebih penting, dari kecerdasan intelektual (IQ). Kecerdasan emosi dipercayai oleh sebagaian ahli sebagai faktor yang lebih penting dalam menjamin kesuksesan seseorang. Dan tidak seperti IQ, kecerdasan emosi bisa dilatih dan dikembangkan.

Jika kita memperhatikan penjelasan tentang kecerdasan emosi, ternyata konsep kecerdasan ini juga tercakup dalam konsep kesabaran sebagaimana akan dibahas nanti. Tapi sebelumnya, marilah kita perhatikan penjelasan umum tentang kecerdasan emosi terlebih dahulu.

Apa yang dimaksud dengan kecerdasan emosi? Kapan dikatakan seseorang memiliki emosi yang cerdas? Setidaknya ada dua ciri-ciri kecerdasan emosi. Pertama, seorang dikatakan memiliki kecerdasan emosi ketika ia mampu mengendalikan emosinya. Orang yang tidak pandai mengendalikan emosi, atau orang yang sering dikendalikan oleh emosinya, merupakan orang yang tidak cerdas secara emosi.

Emosi memiliki banyak bentuk. Ia bisa berupa kemarahan, rasa takut, rasa cinta atau keinginan yang kuat, rasa cemas, dan lain sebagainya. Seorang yang tidak pandai mengendalikan emosi-emosi ini merupakan orang yang tidak cerdas secara emosi.

Seorang yang memiliki IQ tinggi tapi tidak pandai mengontrol emosinya, boleh jadi akan menjumpai kegagalan dalam hidupnya. Di Amerika Serikat pernah ada kasus di mana seorang anak SMA memiliki nilai sangat bagus. Ia lulus dengan nilai hampir semuanya sembilan dan sepuluh. Tapi ada satu mata pelajaran di mana ia mendapat nilai delapan dan itu membuatnya sangat gelisah.

Ia ingin masuk ke sebuah universitas terbaik dan nilai delapan itu merupakan penghalang bagi cita-citanya. Ia mendatangi guru mata pelajaran terkait dan memohon agar bisa menaikkan nilainya. Guru tersebut menolak dan menyatakan kalau nilainya sudah final. Anak ini begitu kecewa dan frustrasi. Ia merasa marah dan takut gagal. Ia merasa kesal dengan sang guru sampai akhirnya ia menikam guru itu dengan senjata tajam.

Begitulah, anak dengan nilai pelajaran begitu tinggi, akhirnya melanjutkan kariernya ke penjara. Kasus ini memperlihatkan betapa kecerdasan emosi bisa lebih menentukan dibandingkan IQ dalam menentukan kesuksesan seseorang. Anak yang cerdas tadi tidak pandai mengendalikan emosinya, dan ia pun akhirnya jatuh dalam masalah yang sangat serius.

Antara kecerdasan dan kesabaran

Ciri-ciri pertama dari kecerdasan emosi ini sudah tercakup di dalam konsep sabar menurut Islam. Dalam sebuah hadith yang diriwayatkan oleh Abu Hurairah ra dikatakan bahwa Rasulullah SAW pernah bersabda, “Orang yang kuat bukanlah yang pandai bergulat, namun orang yang kuat adalah orang yang memiliki jiwanya ketika marah.” (HR. Bukhari).

Dengan kata lain, orang yang kuat adalah orang yang mampu mengendalikan emosinya. Walaupun Rasulullah tidak secara khusus menyebutkan kata sabar di dalam hadith ini, tapi para ulama menjelaskan hadith ini dalam konteks kesabaran. Orang yang mampu mengendalikan emosinya adalah orang yang sabar. Ketika ia berhadapan dengan situasi yang mendorongnya merespon dengan emosi negatif, maka dalam situasi semacam itu ia tetap mampu memilih respons emosi yang positif.

Ini seperti yang digambarkan oleh Abdullah bin Mas’ud ketika ia berkata, “Seakan-akan aku memandang Rasulullah SAW menceritakan salah seorang nabi, yang dipukuli oleh kaumnya hingga berdarah, kemudian ia mengusap darah dari wajahnya seraya berkata, ‘Ya Allah ampunilah dosa kaumku, karena sesungguhnya mereka tidak mengetahui.” (HR. Bukhari) Orang-orang semacam ini adalah orang-orang yang kuat, orang-orang yang sabar, dan orang-orang yang memiliki kecerdasan emosi tinggi.

Ciri yang kedua dari kecerdasan emosi adalah ’kemampuan dalam menunda pemuasan.’ Orang yang cerdas emosinya, memiliki kemampuan untuk menunda pemuasan dirinya. Sementara orang yang tidak cerdas secara emosi, cenderung ingin memuaskan dirinya sesegera mungkin.

Orang-orang yang mau menunda pemuasan dirinya, melakukan hal itu karena mereka ingin mendapatkan kepuasan yang lebih sempurna di masa depan. Dan itu hanya bisa dilakukan dengan cara menunda pemuasan yang ada saat ini. Oleh karenanya, orang yang cerdas secara emosi memiliki potensi lebih besar dalam meraih keberhasilan dalam hidup.

Mari kita ambil permisalan. Seorang anak memutuskan untuk belajar dan menahan keinginannya nonton TV demi meraih keberhasilan di masa depan. Nonton TV merupakan kepuasan yang segera. Namun dengan menahan diri, ia hendak meraih kepuasan yang lebih besar lagi di masa depan.

Seorang pekerja memutuskan untuk hidup hemat dan menabung, walaupun sebenarnya ia bisa menghabiskan uangnya untuk membeli makanan yang enak-enak atau membeli berbagai kesenangan lainnya. Itu semua merupakan pemuasan diri yang segera. Namun ia memutuskan untuk menundanya demi kepuasan yang lebih besar. Ia menabung dan setelah uangnya banyak ia menginvestasikannya, sehingga ia bisa meraih penghasilan lebih besar suatu saat nanti.

Sekumpulan anak SD di sebuah sekolah di Amerika pernah dites dengan sekeranjang permen marshmallow. Mereka boleh langsung mengambil permen yang lezat tersebut, tapi mereka hanya akan mendapatkan satu buah saja. Adapun yang mau menunggu sepuluh menit akan mendapatkan dua permen.

Sebagian anak langsung berhamburan ke depan dan mengambil satu permen. Mereka mencari pemuasan yang segera. Namun ada sebagian anak yang memilih untuk menunggu sepuluh menit. Mereka menunda pemuasan diri demi kepuasan yang lebih besar: mendapatkan dua buah permen. Nama-nama anak itu dicatat berikut pilihan mereka. Perkembangan hidup mereka diamati. Anak-anak yang mampu menunda pemuasan diri, dengan kata lain anak-anak yang memiliki kecerdasan emosi lebih, terbukti lebih sukses di sekolah dan di dunia kerja.

Perhatikan baik-baik ciri yang kedua di atas. Bukankah ini juga bagian dari konsep kesabaran. Kesabaran juga membimbing seseorang untuk menunda pemuasan diri yang segera demi kepuasan yang lebih besar.

Seorang Muslim diarahkan untuk bersabar dalam menjalankan perintah Allah dan menjauhi larangan-Nya. Ketika melakukan itu, ia terhalang dari pemuasan diri yang segera. Tapi semua itu dilakukan demi mencapai kepuasan yang lebih besar dan lebih abadi. Ia dilarang memuaskan diri dengan meminum khamr, karena dengan itu ia akan meraih kepuasan yang lebih sempurna, yaitu kesehatan pikiran dan jiwa.

Ia dilarang memuaskan lidahnya dengan berkata dusta atau membicarakan orang lain, karena dengan itu ia akan mendapatkan kepuasan yang lebih besar berupa kepercayaan dan persahabatan yang tulus. Ia diperintah bersabar mengerjakan shalat dan puasa, karena dengan itu ia akan mendapat kepuasan yang sangat besar berupa ketenangan, kebersihan jiwa, kesehatan, dan dimasukkan ke dalam surga-Nya. Seorang Muslim memang diperintah bersabar dan menunda pemuasan dirinya, karena agama ini hendak membimbingnya pada kepuasan yang lebih indah dan lebih sempurna.

Ketika seorang berpuasa di bulan Ramadhan, ia terpaksa bersabar dan menunda pemuasan yang segera berupa makan di saat perutnya terasa lapar dan minum tatkala ia merasa haus. Namun, pada akhirnya ia akan mendapatkan kepuasan dan kegembiraan yang lebih tinggi dan agung. Rasulullah SAW bersabda, ”… Bagi orang yang berpuasa ada dua kegembiraan (farhatain), yaitu kegembiraan tatkala ia berbuka dan kegembiraan tatkala ia bertemu dengan Rabb-nya….” (Muttafaq ’alaihi).

Coba perhatikan bagaimana rasanya ketika kita berbuka puasa setelah seharian menahan haus dan lapar. Bukankah rasanya nikmat sekali? Bukankah kepuasannya jadi berlipat ganda? Belum lagi kepuasan jangka panjang lainnya yang akan ia raih: kesehatan tubuh, dan juga perjumpaan dengan Rabb-nya di surga kelak.

Berdasarkan penjelasan di atas kita bisa menyimpulkan bahwa puasa di bulan Ramadhan merupakan suatu sarana penting dalam melatih kesabaran. Melatih kesabaran secara otomatis juga berarti melatih kecerdasan emosi. Karena orang yang sabar adalah orang yang memiliki kecerdasan emosi yang tinggi.

Ketika berpuasa seorang Muslim diarahkan untuk bersabar dan menahan/mengendalikan emosinya. Ketika berpuasa ia juga dibimbing untuk menunda pemuasan dirinya. Ini semua juga merupakan ciri-ciri kecerdasan emosi. Melalui ibadah Ramadhan ini, seharusnya kaum Muslimin bisa membentuk dirinya menjadi pribadi yang lebih sabar. Seharusnya ia bisa keluar dari bulan Ramadhan sebagai pribadi yang lebih cerdas secara emosi.

Dengan demikian, melalui bulan Ramadhan seorang Muslim seharusnya mampu membentuk kepribadiannya menjadi seorang yang siap untuk meraih kesuksesan dan keberhasilan dalam hidup. Karena Ramadhan mempersiapkan diri kita untuk menjadi pribadi yang berprestasi dan siap menghadapi tantangan dan kesulitan hidup. Semua itu akan bisa diraih sekiranya kita menjalaninya dengan pemahaman dan kesungguhan. Wallahu a’lam bis showab [AA/www.hidayatullah.com]

KHUTBAH JUMAT PILIHAN

bersama membentengi akidah ummat

masjidalfajrblog

DEWAN KEMAKMURAN MASJID AL-FAJR BANDUNG

KHUTBAH JUMAT PILIHAN

bersama membentengi akidah ummat

masjidalfajrblog

DEWAN KEMAKMURAN MASJID AL-FAJR BANDUNG

ARA

Hidup adalah amanah dari Allah Swt.

WordPress.com Apps

Apps for any screen

syiah981

bersama masuk surga

KHUTBAH JUMAT PILIHAN

bersama membentengi akidah ummat

KHUTBAH JUMAT PILIHAN

bersama membentengi akidah ummat

SITUSARA situs ara

bersama membentengi akidah ummat

"masjid tanpa warna" MASJID AL-FAJR

Membentengi akidah sesuai Al-Quran dan Hadist

ARA-SILSILAH

This WordPress.com site is the cat’s pajamas

%d bloggers like this: